Ngesti Pandawa

COVID-19 UPDATE

KEMARIN

HARI INI

NAIK / TURUN

Total Penderita

23.851

24.538

3%

Kasus Baru

686

687

0%

Update: 28 Mei 2020 - Sumber: Kementrian Kesehatan RI

Kopi Temanggung Punya Citarasa Khas, Jadi Unggulan Nasional

Ketua Sindoro Sumbing Kopi Forum (SSKF), Zaenal Arifin (baju putih) saat dialog tv di Semarang baru-baru ini | Foto: ist
Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

JoSS, SEMARANG – Kopi yang dihasilkan Kabupaten Temanggung punya citarasa yang khas yang tidak dipunyai kopi dari daerah lain manapun. Ada aroma khas yang terasa jika kopi dari Kawasan Pegunungan Sindoro-Sumbing ini dikonsumsi.

Ketua Sindoro Sumbing Kopi Forum (SSKF), Zaenal Arifin, mengatakan citarasa tersebut diperoleh dari mileu atau lingkungan sekitar tempat kopi dibudidayakan masyarakat. Mileu yang dimaksud adalah tanaman dan tumbuhan lain yang ada di sekitarnya, selain unsur tanah yang dipakai untuk menanam. “Semua kopi citarasanya pasti dipengaruhi oleh lingkungan sekitar,” kata Zaenal kepada joss.co.id, Rabu (18/3/2020).

Zaenal mengungkapkan, di wilayah Temanggung Jawa Tengah meski sekarang mulai menjadi andalan, komoditas kopi hanyalah salah satu dari berbagai komoditas pertanian dan perkebunan yang dibudidayakan oleh masyarakat. Di wilayah tersebut, tanaman yang dominan adalah tembakau, panili dan sayuran dataran tinggi. Dengan kondisi tanah yang kesuburannya baik, serta suhu udara yang sejuk, kopi yang dihasilkannya pun kualitasnya menjadi istimewa.

Menurut dia, ada dua jenis kopi yang dihasilkan Temanggung. Yang pertama kopi jenis Arabica, yang ditanam di ketinggian di atas 1.000 meter di atas permukaan laut (dpl). Kopi jenis Arabica memiliki kadar kafein yang rendah yakni separuh dari kadar kafein kopi Robusta. Arabica disukai masyarakat Eropa. Karena produksi dan lahannya terbatas, kopi Arabica memiliki harga jual yang tinggi. Yang kedua adalah kope jenis Robusta yang ditanam di wilayah dengan ketinggian sampai dengan 600 meter dpl. Robusta memiliki kadar kafein yang tinggi, sehingga jika diminum efeknya langsung terasa. Memang Robusta harga jualnya lebih rendah dari Arabica, tapi dengan proses yang baik dan terukur harganya juga bisa tinggi.

Baca juga: Minum Kopi Mentega Jadi Tren Baru, Ternyata Begini Efeknya

Proses yang dimaksud di sini mulai dari proses penanaman dan perawatan tanaman; kemudian yang vital adalah proses pemetikan, dan selanjutnya adalah proses pengolahannya. Proses petik sampai pengolahan sangat menentukan kualitas dan citarasa kopi. Zaenal mengingatkan jika prosesnya tidak benar, citarasa kopi akan ambyar.

Dia mencontohkan, untuk pemetikan idealnya hanya cery yang matang merah saja yang dipanen. Kalau semua buah diambil, pasti kualitas kopi yang dihasilkan akan turun dan aroma serta citarasanya tidak sesuai standar. “Pemetikan ini paling menentukan kualitas kopi,” tutur pemilik usaha Kopi Merk Kwadungan Temanggung.

Karena itu, sebagai pengelola usaha kopi, Zaenal dan mitra kerjanya rajin mengingatkan para petani di kawasan Sindoro Sumbing untuk taat pada proses petik panen. Selain sebagai petani, dia yang juga menjadi pengepul menerapkan seleksi yang ketat atas hasil petik yang dihimpunnya. Kalau tidak petik matang, pasti ditolak, karena akan merusak kepercayaan dan kualitas.

Apalagi, dia dan kawan-kawannya didukung Pemkab Temanggung tengah berjuang menjadikan Kopi Temanggung sebagai produk unggulan nasional yang setara dengan Kopi Toraja dan Kopi Gayo. Untuk mencapainya perlu disiplin tinggi dan kualitas kontrol  yang terjaga. Perlu diingat pula bahwa Temanggung kini sudah menjadi produsen kopi terbesar di Jawa Tengah, karena 60% kopi yang dihasilkan provinsi ini berasal dari kabupaten yang ada di antara Gunung Sindoro dan Sumbing.

Mengenai kekhasan citarasa Kopi Temanggung, Zaenal menyebutkan untuk jenis Arabica ada citarasa tembakaunya, mengingat tanaman di sekitarnya yang dominan adalah tembakau. Sedangkan kopi Robusta Temanggung dikenal dengan citarasa dan aroma panili sesuai dengan jenis tanaman dominan lain di kawasan dataran menengah dan rendah di Kabupaten Temanggung. (awo)

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*