Ngesti Pandawa

COVID-19 UPDATE

KEMARIN

HARI INI

NAIK / TURUN

Total Penderita

28.233

28.818

2%

Kasus Baru

684

585

-14%

Update: 4 Juni 2020 - Sumber: Kementrian Kesehatan RI

Hendi Meminta Pemerintah Pusat Tambah Pasokan Gula Pasir

Hendrar Prihadi | Foto: radioidola
Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

JoSS, SEMARANG – Walikota Semarang Hendrar Prihadi meminta kepada pemerintah pusat untuk menambah pasokan gula pasir di Kota Semarang. Pasalnya harga komoditas tersebut dalam sepekan terakhir terus meningkat diikuti dengan kelangkaan barang.

“Salah satu faktor kenaikan harga gula saat ini karena memang faktor stok gula pasir menipis, sehingga harga dipasaran terus naik. Untuk mengatasi itu, kami dari Pemkot Semarang telah meminta Pemerintah Pusat untuk menambah pasokan gula pasir,” katanya, Selasa (10/3) seperti dikutip dari Jagaberita.com.

Selain itu, pihaknya juga menghimbau kepada masyarakat Kota Semarang untuk bijak dalam membeli kebutuhan pokok, khususnya gula pasir di tengah isu kenaikan harga.

“Sudah kami koordinasikan dengan dinas terkait untuk mengantisipasi persoalan kenaikan harga gula pasir ini,” ungkapnya.

Sebelumnya, Kabid Pengembangan Perdagangan dan Stabilitas Harga Dinas Perdagangan Kota Semarang, Sugeng Dilianto mengatakan, secara umum ketersediaan gula di setiap pasar di Kota Semarang masih ada.

Hanya saja, memang harga dari distrubutor sudah naik Rp15.000 – Rp16.000 per kilogramnya, sehingga harga di pasaran bisa mencapai Rp19.000.

Kenaikan harga gula disebabkan lantaran faktor cuaca tidak menentu, sehingga bahan baku gula berupa tebu masih belum bisa dipanen. Masa giling masih menunggu hingga akhir Mei 2020. Sedangkan impor masih dalam proses administrasi di tingkat Pemerintah Pusat.

Mengantisipasi kenaikan harga gula, pihaknya koordinasi dengan pihak Disperindag Provinsi Jawa Tengah. Kemudian, Disperindag melanjutkan koordinasi dengan Pemerintah Pusat.

Baca juga: Harga Gula Pasir di Semarang Tembus Rp18.000/Kg

“Langkah pemerintah masih menunggu importasi raw sugar yang saat ini masih proses di importir. Diharapkan sebelum lebaran harga sudah normal karena pabrik gula bersedia memproduksi dengan bahan baku raw sugar,” jelasnya.

Lebih lanjut, dia menambahkan, langkah lain dari Pemerintah adalah menerbitkan Permendag Nomor 14 Tahun 2000 tentang Ketentuan Impor Gula yg diundangkan 18 Februari 2020 yang berlaku 30 hari. Kemudian, regulasi baru tersebut membolehkan swasta ikut mengimpor gula untuk stabilisasi harga di tingkat konsumen. Hal ini diharapkan dapat membuat harga gula kembali normal.

Terpisah, Wakil Ketua DPRD Kota Semarang, Mualim meminta Dinas Perdagangan Kota Semarang segera mengantisipasi sekaligus menyikapi kenaikan harga beberapa bahan pokok di Kota Semarang, termasuk gula pasir.

“Jika tidak diantisipasi tidak menutup kemungkinan harga akan terus naik dan diikuti kenaikan harga kebutuhan pokok lain,” tutur Mualim, Senin (9/3).

Lebih lanjut, Mualim menambahkan, saat ini sudah mendekati bulan puasa dan lebaran. Apabila kenaikan bahan pokok tidak segera dikendalikan, dapat menyebabkan persoalan ketidakstabilan ekonomi. Apalagi jika sampai terjadi panic buying lantaran isu virus corona masih terus beredar.

“Biasanya awal Ramadan dan jelang Idul Fitri juga ada kenaikan harga kebutuhan barang pokok. Kalau saat ini sudah mulai naik, kasihan masyarakat karena awal Ramadan nanti berpotensi akan ada kenaikan harga lagi,” ujarnya. (lna)

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*