Ngesti Pandawa

COVID-19 UPDATE

KEMARIN

HARI INI

NAIK / TURUN

Total Penderita

29.521

30.514

2%

Kasus Baru

703

993

41%

Update: 6 Juni 2020 - Sumber: Kementrian Kesehatan RI

Cegah Penyebaran Corona di Ruang Sidang, PN Semarang Terapkan Persidangan Jarak Jauh

Ilustrasi | Foto: net/bisnis.com
Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

JoSS, SEMARANG – Pengadilan Negeri Semarang, Jawa Tengah, akan menerapkan persidangan perkara pidana secara jarak jauh atau daring sebagai salah satu upaya mencegah penyebaran Covid-19. Sistem persidangan secara virtual ini rencananya diterapkan mulai Senin (30/3).

Juru bicara PN Semarang Eko Budi Supriyanto menjelaskan kebijakan ini didasarkan atas kesepakatan dengan pengadilan bersama dengan Kejaksaan Negeri Semarang dan dua lembaga pemasyarakatan yang ada di Semarang.

“Rencananya mulai Senin (30/3) akan diuji coba,” katanya seperti dikutip dari Antara.

Menurut dia, terdapat tiga ruang di PN Semarang yang siap digunakan untuk persidangan jarak jauh itu. Adapun teknis persidangan, lanjutnya, nantinya terdakwa tidak perlu dihadirkan ke pengadilan. Komunikasi antara hakim dan terdakwa, katanya, akan dilakukan melalui teleconference.

“Dengan demikian sidang tanpa pengunjung, sehingga anjuran pemerintah tentang social distancing bisa dilakukan,” katanya.

Sementara itu, Kepala Lapas Klas I Kedungpane Semarang Dadi Mulyadi menyatakan lembaganya siap melaksanakan persidangan jarak jauh tersebut. Ia menyebut terdapat tiga alat video conference yang bisa digunakan untuk mendukung pelaksanaan sidang secara daring.

“Kami sudah siap. Sistem semacam ini kalah tidak salah juga sudah diterapkan di sejumlah PN,” katanya.

Baca juga: Cegah Penyebaran Covid-19, DP Mall Semarang Tutup Hingga 5 April 2020

Sebelumnya, Pengadilan Negeri Semarang mulai membatasi pengunjung sidang yang akan memasuki kawasan lembaga peradilan tersebut untuk mencegah penularan COVID-19.

“Untuk persidangan tidak diperkenankan ada pengunjung. Yang diizinkan hadir di ruang persidangan hanya para pihak dan petugas pengadilan,” kata Eko, belum lama ini.

Menurut dia, hal tersebut didasarkan atas surat edaran Wakil Ketua PN Semarang. PN Semarang sendiri juga membawahi Pengadilan Tipikor, Pengadilan Hubungan Industrial, serta Pengadilan Niaga.

Ia menjelaskan untuk mengantisipasi pelaksanaan edaran tersebut petugas pengadilan akan ditempatkan di depan pintu masuk pengadilan. PN Semarang, lanjut dia, juga menyediakan hand sanitizer atau cairan cuci tangan bagi pencari keadilan yang harus mengikuti persidangan.

Sementara berkaitan dengan pengurangan aktivitas pengadilan, kata dia, sejumlah sidang perkara perdata akan ditunda pelaksanaannya hingga 14 hari ke depan.

“Jika tidak mendesak, persidangan perkara perdata ditunda hingga 14 ke depan. Dengan catatan jika persidangan bisa dilaksanakan dengan sistem e-letigation,” tuturnya.

Sementara untuk persidangan kasus pidana umum, kata dia, penundaan sidang dipertimbangkan berdasarkan sisa masa tahanan terdakwa yang menjalani sidang. “Pidana yang penahanannya mepet tetap berjalan,” ujarnya. (lna)

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*