Ngesti Pandawa

COVID-19 UPDATE

KEMARIN

HARI INI

NAIK / TURUN

Total Penderita

64.958

66.226

2%

Kasus Baru

1.209

1.268

5%

Update: 7 Juli 2020 - Sumber: Kementrian Kesehatan RI

Akses ke Candi Borobudur Diperlebar Jadi 6 Lajur Dilengkapi 4 Gerbang Penjuru Mata Angin

Candi Borobudur | Foto: indonesia.travel
Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

JoSS, SLEMAN – Pemerintah akan membangun empat gerbang sebagai pintu memasuki objek wisata Candi Borobudur. Letaknya sekitar 5 kilo meter dari candi. Selain itu, akses jalan juga dilebarkan dari 14 meter (4 lajur) diperlebar menjadi 18 meter (6 lajur). Gerbang ini diharapkan menjadi destinasi wisata baru.

Pada tahap awal, pemerintah akan membangun Gerbang Klangon (Samudraraksa) di Banjaroyo, Kalibawang, Kulonprogo sebagai pintu gerbang ke Candi Borobudur.

Adapun, tiga gerbang lainnya dibangun di wilayah Jawa Tengah. Meliputi Gerbang Patung Singa di wilayah Keprekan Palbapang, Mungkid, Magelang. Gerbang Patung Kalpataru Blondo Mungkid, Kembanglimus sebagai pintu masuk Candi Borobudur dan Patung Gajah, yang semuanya diambil dari relife Candi Borobudur.

Pejabat Pembuat Komitmen (PPK) Pengembangan Kawasan Permukiman Balai Prasaran Permukiman Wilayah DIY, Fery Yuliatna proyek itu merupakan bagian dari pengembangan Kawasan Srategis Pariwisata Nasional (KSPN) Borobudur dan digadang-gadang jadi ikon baru wisata DIY.

Dia menambahkan Gerbang Klangon merupakan satu dari empat gerbang yang dibangun tahun ini. Gerbang Klangon akan membutuhkan anggaran sebesar Rp27 miliar.

Model gerbang yang dibangun, kata Fery, bukan seperti gerbang pada umumnya. Desain gerbang yang akan dibangun berbentuk ombak dan perahu atau Samudraraksa. Desain ini diambil dari salah satu relief di Candi Borobudur.

“Nanti ada tulisannya welcome to Borobudur, jaraknya dengan Borobudur sekitar lima kilometer atau sekitar 15 menit perjalannya,” katanya seperti dikutip dari Harianjogja.com.

Baca juga: Jogja Mulai Garap Paket Tour Kampung Wisata 

Untuk pembangunan Gerbang Klangon, katanya, dibutuhkan lahan sekitar 7.000 meter persegi. Kebutuhan tanahnya dalam proses pembebasan lahan. Terdapat sekitar 11 kaveling yang dibebaskan. Sebagian tanah milik warga lainnya tanah kas desa.

“Lokasinya dekat dengan Kali Progo perbatasan DIY dan Jateng. Kami berharap sebelum ke Borobudur wisatawan bisa singgah di lokasi ini,” katanya.

Dijelaskan Fery, Gerbang Klangon ini akan menjadi rest area. Di lokasi ini nantiya dilengkapi dengan berbagai fasilitas seperti kafe/resto, tempat parkir, photo booth, deck view point, dan musala untuk mendukung wisatawan yang akan berkunjung ke kawasan Borobudur dan sekitarnya. “Di sana juga akan dilengkapi dengan photo booth untuk selfie karena pemandangannya juga bagus, lihat sunset dan sebagainya,” katanya.

Pembangunan gerbang tersebut juga akan diimbangi dengan perluasan jalan baik dari Kulonprogo ke Magelang maupun sebaliknya. Dari sebelumnya lebar jalan hanya 14 meter (empat lajur) akan diperluas menjadi 18 meter (enam lajur). Hanya saja, katanya, perluasan akses jalan dilakukan oleh Bina Marga. “Jika Gerbang Klangon selesai dibangun, pengelolaannya akan diserahkan ke Pemkab Kulonprogo,” katanya.

Fery menjelaskan pengembangan KSPN Borobudur dan sekitarnya itu sesuai dengan PP No.3/2016 di mana pemerintah menetapkan 10 KSPN yang akan menjadi “Bali Baru”. Pengembangan konektivitas yang dilakukan saat ini, lanjut Fery, bertujuan agar akses menuju lokasi-lokasi wisata di kawasan Borobudur mudah dicapai dan mampu mengundang banyak wisatawan mancanegara maupun domestik.

“Meskipun banyak turis ke Borobudur, tetapi untuk menginap mereka memilih di Jogja dan Sleman. Makanya akses dan konektivitasnya diperbaiki,” kata Fery. (lna)

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*