Ngesti Pandawa

Tersangka Korupsi Pengadaan Ruang Sistem Operasi, Mantan Direktur RSUD Sragen Ditahan

Ilustrasi | Foto: net
Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

JoSS, SRAGEN – Mantan Direktur Umum RSUD dr. Soehadi Prijonegoro Sragen, Djoko Sugeng, ditahan penyidik Kejaksaan Negeri (Kejari) Sragen, Rabu (12/2). Penahanan tersebut terkait kasus dugaan korupsi pengadaan Ruang Sentral Operation Komer (OK) atau Ruang Sistem Operasi RSUD tersebut pada 2016.

Selain Djoko Sugeng, Kejari juga menahan satu tersangka lainnya dalam kasus yang sama, yakni Nanang Y, selaku pejabat pembuat komitmen (PPK) dari proyek tersebut.

Dikutip dari Solopos.com, penahanan dua tersangka itu dilakukan setelah penyidik Kejari Sragen memeriksa keduanya selama lima jam mulai pukul 09.30 WIB hingga 14.30 WIB. Keduanya keluar dari Kantor Kejari Sragen dengan mengenakan rompi tahanan korupsi warna oranye.

Dengan mobil Toyota Avanza, mereka dibawa ke Lembaga Pemasyarakatan (LP) Kelas IIA Sragen. Keduanya bungkam saat awak media melontarkan pertanyaan kepada mereka. Pengacara kedua tersangka juga langsung masuk ke dalam mobil dan tak menjawab pertanyaan wartawan.

“Kami memutuskan mengambil tindakan penahanan kepada keduanya selama 20 hari ke depan,” jelas Kepala Kejari Sragen, Syarief Sulaiman Nahdi, kepada wartawan seusai memeriksa kedua tersangka.

Baca juga: Anda Liat Aksi Korupsi? Laporkan Ke Situs laporkankorupsijateng.id

Berdasar hasil audit, kerugian negara dalam kasus dugaan korupsi ruang sistem operasi itu senilai Rp2.017.000.000. Kendati begitu, Syarief enggan membeberkan dari mana asal munculnya kerugian negara sebanyak itu.

Menurutnya, sumber kerugian negara dalam proyek senilai total Rp8 miliar dari Bantuan Keuangan (Bankeu) Pemprov Jateng itu akan diungkap dalam persidangan. Disinggung mengenai perincian kerugian negara yang ditimbulkan masing-masing tersangka, Syarief juga belum bisa membeberkan.

“Pertanyaan itu sudah masuk materi penyidikan. Perinciannya akan kami sampaikan dalam persidangan,” papar Syarief.

Kasi Pidana Khusus (Pidsud) Kejari Sragen, Agung Riyadi, memaparkan masing-masing tersangka dicecar sekitar 40 pertanyaan selama pemeriksaan. Mereka menjawab pertanyaan itu secara bergantian.

“Barang buktinya ada banyak, rata-rata berupa dokumen surat,” terang Agung.

Setelah tidak menjabat sebagai Direktur Umum RSUD, Sragen Djoko Sugeng sempat menjabat sebagai Kepala Dinas Pengendalian Penduduk Keluarga Berencana Perempuan dan Perlindungan Anak (P2KB-P2A) Sragen. Setelah terjerat kasus pengadaan ruang sistem operasi, Djoko Sugeng mengajukan pensiun dini per November 2019 lalu. (lna)

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*