RI Larang Penerbangan Dari Dan Ke Seluruh Destinasi di China

Ilustrasi | Foto: aljazeera.com
Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

JoSS, JAKARTA – Pemerintah Indonesia mengeluarkan larangan penerbangan dari dan ke seluruh destinasi di China daratan untuk mencegah penyebaran virus corona mulai Rabu (5/2) mendatang. Larangan itu termasuk untuk penerbangan transit di seluruh bandara di Indonesia.

Pemerintah Indonesia juga memutuskan untuk menutup akses dari dan ke Cina. Pendatang dari negara tersebut untuk sementara tidak diperbolehkan masuk dan transit di Indonesia. Hal ini berlaku bagi siapapun yang telah berada di Cina selama 14 hari.

Langkah Indonesia ini mengikuti beberapa negara yang telah lebih dulu memberlakukan larangan masuk bagi warga Cina untuk mengantisipasi penyebaran Virus Corona. Sejumlah negara itu adalah Amerika Serikat, Australia, Selandia Baru, Malaysia, dan Singapura.

Menteri Perhubungan Budi Karya Sumadi mengatakan kebijakan itu diterapkan baik untuk maskapai asing maupun nasional untuk menunda penerbangan dari dan ke seluruh destinasi di China. Penundaan penerbangan dikecualikan untuk destinasi Hong Kong dan Macau.

“Mengingat salah satu yang menjadi potensi masuknya penyebaran virus adalah akses transportasi udara yang erat kaitannya dengan keluar masuknya penumpang internasional,” katanya seperti dikutip dari Tempo.co.

Dengan keputusan ini, seluruh maskapai Indonesia diminta untuk menunda seluruh rencana penerbangan dari dan ke seluruh destinasi di Cina daratan sampai batas waktu yang akan ditentukan kemudian.

Begitu juga maskapai asing yang melakukan penerbangan dari Cina menuju Indonesia, termasuk penerbangan transit dari Cina diminta untuk menunda sementara penerbangan menuju Indonesia.

Baca juga: Cegah Penularan Virus Corona, RI Keluarkan Travel Advice Ke China

Lebih jauh Pemerintah meminta maskapai nasional maupun asing untuk mempersiapkan diri dengan tetap mengutamakan kepentingan konsumen dan menyampaikan rencana penundaan sedini mungkin sesuai prosedur yang berlaku agar kerugian penumpang dapat diminimalisir.

Saat ini tercatat lima maskapai nasional yang mengoperasikan penerbangan ke Cina yaitu Garuda Indonesia, Citilink, Batik Air, Lion Air dan  Sriwijaya Air.

Instruksi penundaan penerbangan ini merespons perkembangan wabah Virus Corona akhir-akhir ini menyusul peningkatan skala epidemik virus tersebut dan status darurat global yang ditetapkan WHO. Selain itu, kebijakan tersebut juga menindaklanjuti arahan Presiden Republik Indonesia dalam rapat terbatas hari ini.

Menteri Luar Negeri Retno Marsudi menyatakan pemerintah meminta warga negara Indonesia untuk sementara tidak melakukan perjalanan ke mainland China.

Retno menyampaikan hal itu usai melakukan rapat terbatas yang dipimpin oleh Presiden Joko Widodo atau Jokowi.

Hasil rapat tersebut memutuskan memberhentikan sementara pemberian fasilitas bebas visa kunjungan dan visa on arrivals untuk warga negara Cina yang bertempat tinggal di mainland China. Sementara pemerintah belum memberikan batas waktu penutupan akses tersebut.

Hal ini seiring dengan wabah Virus Corona yang telah menelan korban jiwa lebih dari 300 orang. Seperti diketahui, provinis Hubei, China menjadi pusat penyebaran Virus Corona. Sebanyak 90 persen korban jiwa secara global berasar dari wilayah tersebut.

Pemerintah Indonesia telah melakukan evakuasi 243 orang WNI dari provinsi tersebut. Selanjutnya mereka akan menjalani masa observasi selama 14 hari di Natuna. Sebanyak 42 tim penjemput juga akan melalui masa observasi di tempat yang sama. (lna)

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*