fbpx

Pulang Dari Karantina di Natuna, 10 Warga Jateng Dipulangkan, Ini Pesan Ganjar

 data-srcset
Kolase, Ganjar Pranowo - WNI yang dikarangtina di Natuna | Foto: semaranginside.com/detik.com
Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

JoSS, SEMARANG – Sebanyak 10 warga Jateng yang telah menjalani masa karantina di Natuna setelah dievakuasi dari Wuhan, China beberapa waktu lalu hari ini dipulangkan ke daerah masing-masing. Gubernur Jateng Ganjar Pranowo berpesan kepada warga sekitar untuk tidak mengucilkan mereka.

Seperti diketahui, 238 WNI yang dipulangkan dari Wuhan, China karena adanya wabah Virus Corona telag selesai menjalani masa observasi 14 hari. Mereka dinyatakan sehat dan tidak terinfeksi virus tersebut.

Presiden Joko Widodo juga telah menyampaikan harapan agar masyarakat bisa menerima kembali saudaranya tersebut karena sudah melewati prosedur pengamanan yang dipersyaratkan.

Dikutip dari Detik.com, ada 10 warga Jawa Tengah yang akan pulang, dua di antaranya akan turun di Yogyakarta. Sedangkan lainnya akan kembali ke daerah asalnya di Kota Semarang, Pati, Kendal, Tegal, Pemalang, Sukoharjo, dan Kebumen.

“Titip pesan saja, masyarakat menerima dengan baik agar tidak mengucilkan. Sudah dicek sudah sehat, tidak usah takut. Kalau nanti pada keluarga dan bersangkutan kerasa tidak enak badan, periksa ke dokter kita dari Dinkes siap memantau,” kata Ganjar usai menghadiri penganugrahan gelar Doktor Honoris Causa Puan Maharani di Undip Semarang, Jumat (14/2).

Baca juga: Disnakertrans Jateng Pantau TKA Asal China, Antisipasi Virus Corona

Ganjar memastikan warga Jateng yang telah dipulangkan tersebut dalam kondisi sehat. DIa mengaskan Pemprov Jawa Tengah akan memberikan bantuan untuk mereka supaya bisa sampai di rumah masing-masing.

“Nanti mendarat di Jakarta, penghubung kami siap untuk membantu. Sementara itu, detailnya belum. Kita siapkan bantuan mereka sampai rumah masing masing,” katanya.

Sementara itu, Bandara Adisutjipto Jogja melakukan persiapan procedural terkait kepulangan lima warga DIY yang telah selesai menjalani masa karantina di Natuna.

Hingga saat ini, belum diketahui lima orang warga DIY itu akan dipulangkan dengan pesawat komersial atau khusus. Namun demikian, General Manager PT Angkasa Pura I Bandara Internasional Adisutjipto, Agus Pandu Purnama menyatakan kesiapan dalam proses pemulangan lima warga DIY itu.

Apalagi, pihaknya juga telah memiliki prosedur tetap berkaitan dengan merebaknya coronavirus tersebut.

“Secara prosedur, sudah ada. KKP (Kantor Kesehatan Pelabuhan) juga support betul dengan peralatannya sehingga tentang pemulangan itu, saya kira normal saja,” ujar Agus Pandu kepada wartawan saat dihubungi, Jumat (14/2).

Kendati demikian, pihaknya tetap akan melakukan monitoring terhadap WNI yang kembali dari Wuhan China tersebut.

“Paling tidak, kami harus memonitor karena dari pemerintah perhatiannya sudah luar biasa bahwa dinyatakan sudah bebas sehingga kami akan menerima, tetapi dengan monitor khusus,” jelasnya. (lna)


Berita lainnya...

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *