fbpx

Jalan Sunyi WO Ngesti Pandawa, Tangan Dingin Ki Sastro Soedirdjo Yang Nyembadani

 data-srcset
Pendiri WO Ngesti Pandawa | Foto: ngestipandawa.com
Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

Bambang Iss Wirya

Pertalian keluarga antara Sastro Sabdo (pendiri utama) dengan Sastro Soedirdjo yang akhirnya membuat semua aset Ngesti Pandawa dihibahkan ke Saisman (nama asli Sastro Soedirdjo) setelah Sastro Sabdo wafat pada 1966. Sehingga posisi pimpinan digantikan oleh Saisman.

Dipimpin Saisman Sastro Soedirdjo roda manajemen Ngesti Pandawa berjalan dengan rapi dan cermat. Tentu bisa dimaklumi karena Saisman memang jago dalam manajemen. Pengalaman kerjanya di sebuah perusahaan otobus di Wonogiri menjadi bekal berharga ketika mengelola manajemen kelompok kesenian.

Ditangan Saismanlah kelompok ini betul-betul menjadi gantungan hidup karena telah mampu nyembadani (bisa diandalkan) para anggotanya untuk hidup layak dengan bermain wayang orang. Perkumpulan ini menuju puncak kejayayaan setelah menetap di Semarang.

Bagaimana Saisman begitu piawai mengelola manajemen, tentu saja fakta ini bisa diterima, karena sebenarnya Saisman ahli dalam ilmu manajemen seperti yang dipelajari sebelum masuk Ngesti Pandawa.

Masa kejayaan Ngesti Pandawa dibawah kendali Sastro Soedibdjo itu disaksikan oleh enam anaknya, yaitu Siti Sarmini, Suprapti, Nanik Ismani, Yuli Ismanto, Hari Sukoco dan Teguh Purwanto. Inilah dinasti Sastro Saedirdjo yang juga ikut mengeyam kejayaan perusahaan yang dipimpin ayahnya yang sebenarnya bukan seorang seniman wayang

Baca juga: Jalan Sunyi WO Ngesti Pandawa, Ki Narto Sabdo Pembaru Sekaligus Penerabas Kebakuan Jagat Pewayangan


Berita lainnya...

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *