Ini Empat Lembaga Baru Yang Bakal Dibentuk Mendikbud Nadiem Makarim

Menteri Pendidikan dan Kebudayaan (Mendikbud) Nadiem Makarim | Foto: twitter @Kemdikbud_RI
Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

JoSS, JAKARTA – Menteri Pendidikan dan Kebudayaan (Mendikbud) Nadiem Makarim berencana membentuk empat lembaga baru untuk mendorong pelaksanaan sejumlah program prioritas dan strategis.

Adapun 4 lembaga itu, sesuai dengan keterangan Nadiem, adalah Pusat Penguatan Karakter, Pusat Prestasi Nasional, Pusat Layanan Pembiayaan Pendidikan serta Pusat Data, Teknologi dan Informasi.

“Lembaga baru itu akan berada langsung di bawah Sekretaris Jenderal (Sekjen) Kemendikbud, yang secara independen mendorong beberapa prioritas strategis,” ujar Nadiem, dalam rapat kerja bersama dengan Komisi X DPR di Jakarta, belum lama ini seperti dilansir Antara.

Mendikbud menjelaskan tujuan pembentukan lembaga bernama Pusat Penguatan Karakter adalah untuk membumikan Pancasila agar bisa dipahami oleh kalangan milenial. Upaya memberikan pemahaman tentang Pancasila kepada kalangan milenial, menurutnya tidak cukup dengan program yang sudah ada maupun kurikulum di lembaga pendidikan.

Baca juga: UGM Dukung Rencana Masa Belajar Mahasiswa S1 Hanya Lima Semester

“Bagaimana interpretasi Pancasila dalam penerapannya di [kehidupan] sehari-hari. Ini salah satu tujuan dari Pusat Penguatan Karakter,” ujar Nadiem.

Sementara itu pembentukan Pusat Prestasi Nasional, kata Nadiem, bertujuan mengakomodir anak-anak yang berbakat. Tugas lembaga ini ialah menilai beragam jenis perlombaan, aktivitas ekstrakurikuler, olahraga, dan lainnya, yang bisa diberikan kredibilitas dari kementerian.

Nadiem menjelaskan partisipasi dan pencapaian anak kegiatan-kegiatan itu akan masuk di portofolio mereka yang bisa digunakan untuk berbagai macam hal. Sedangkan Pusat Data dan Teknologi Informasi, lanjut Nadiem, akan bertugas membangun berbagai perangkat lunak untuk mendukung aktivitas kementerian.

Adapun pembentukan Pusat Layanan Pembiayaan Pendidikan bertujuan mengakomodir semua jenis bantuan dana sosial dalam pendidikan seperti Kartu Indonesia Pintar, Kartu Indonesia Pintar Kuliah, Tunjangan Profesi Guru dan lainnya.

“Dengan demikian, direktorat [hanya] fokus memikirkan peningkatan mutu pendidikan. Selama ini, penyaluran dana operasional cukup berat dan mengganggu peningkatan mutu,” kata Nadiem. (lna)

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*