Gus Sholah Wafat, Jenazah Dimakamkan di Jombang

Gus Sholah | Foto: mediaindonesia.com
Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

JoSS, JAKARTA – Pengasuh Pondok Pesantren Tebuireng, Jombang, Jawa Timur, KH Shalahuddin Wahid meninggal dunia Minggu (2/2). Kyai kharismatik yang akrab disapa Gus Sholah itu mengembuskan nafas terakhir di RS Harapan Kita, Jakarta di usia ke 77 tahun.

Menurut putra almarhum, Irfan Asy’ari, rencananya jenazah akan dimakamkan di Kompleks Pemakaman Pondok Pesantren Tebuireng, Senin (3/2). Jenazah akan diterbangkan ke Jombang, Jawa Timur pada Senin sekitar pukul 09.00 WIB dengan menggunakan pesawat Hercules.

“Jam 09.00 WIB ke Bandara Halim, akan dibantu Panglima TNI, jenazah menggunakan Hercules kami ke sana (Jombang) mendarat jam 11.00 WIB,” ujar Irfan kepada wartawan, Minggu (2/2).

Sebelumnya, sepupu almarhum, Ipang Wahid menjelaskan, kesehatan Gus Sholah menurun sejak dua minggu lalu. Saat itu, Gus Sholah mengalami gangguan di organ jantung. “Ada keluhan ritme jantung yang tidak beraturan,” ujar dia.

Dikutip dari Liputan6.com, Tim dokter yang merawat Gus Sholah melakukan ablasi atau operasi untuk mengatasi gangguan irama jantung atau aritmia dengan menggunakan kateter yang dimasukkan ke dalam ruang dalam jantung. “Dilakukanlah ablasi semacam kateter untuk mengisolir elektromagnetik liar,” ucap Irfan.

Dia mengatakan, tindakan yang dilakukan tim dokter berjalan lancar. “Alhamdulillah sukses. Balik ke rumah beberapa hari kemudian lemas,” ujar dia.

Baca juga: Resmi! Biaya Haji 2020 Ditetapkan Sebesar Rp35.235.602/Jamaah

Irfan mengatakan kondisi kesehatan Gus Sholah mulai menurun drastis pada Jumat, 31 Januari 2020 kemarin.

Sekretaris Jenderal Pengurus Besar Nahdlatul Ulama A. Helmy Faishal Zaini mengatakan almarhum K.H. Salahuddin Wahid (Gus Sholah) merupakan pribadi yang gigih dalam memperjuangkan nilai-nilai kemanusiaan.

“Beliau adalah sosok yang memiliki kegigihan dalam memperjuangkan nilai-nilai kemanusiaan dan juga menjadi perekat nilai-nilai kebangsaan,” kata dia kepada wartawan di Jakarta, Minggu.

Atas kabar itu, Helmy mengatakan keluarga besar Nahdlatul Ulama berbela sungkawa atas berpulangnya adik Presiden keempat RI Abdurrahman Wahid. “Semoga husnulkhatimah dan diampuni segala kesalahannya,” kata dia.

Menurut dia, Indonesia berduka kehilangan tokoh besar yang telah mendedikasikan pikiran dan tenaganya untuk kemajuan bangsa dan negara. “Saya mengajak kepada masyarakat Indonesia, khususnya warga NU untuk meneladani kegigihan dan sikap-sikap arif yang dilakukan oleh beliau semasa hidup,” katanya.

Helmy mengatakan gagasan-gagasan kebangsaan Gus Sholah senantiasa menjadi salah satu rujukan penting bagi masyarakat Indonesia untuk tetap bersemangat menjaga nilai-nilai persatuan dan kesatuan dalam bingkai negara yang bhineka.

“Semoga kita bisa mengambil hikmah dan keteladanan dari almarhum,” kata dia, seperti dikutip dari Antara. (lna)

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*