Gus Sholah Di Mata Para Tokoh Indonesia

Foto: istimewa
Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

JoSS, SEMARANG – Jenazah Pengasuh Pondok Pesantren Tebu Ireng, Jombang, KH Shalahuddin Wahid atau Gus Sholah, dimakamkan dekat dengan makam kakak kandungnya, KH Abdurrahman Wahid atau Gus Dur, Senin (3/2).

Lokasi makam keduanya berada di kompleks pemakaman keluarga Pesantren Tebuireng di Jombang, Jawa Timur. Posisi makam Gus Sholah berada tiga meter di sebelah barat makam Gus Dur.

Sekretaris Yayasan Pesantren Tebuireng KH Abdul Ghofar menjelaskan, lokasi pemakaman Gus Sholah sesuai dengan permintaan almarhum semasa hidupnya. “Beliau (Gus Sholah) menunjukkan, nanti kalau saya meninggal, makamnya di sini,” katanya.

Kepergian Kyai kharismatik ini meninggalkan duka yang dalam. Tak hanya bagi santri-santrinya, para tokoh Indonesia juga berduka.

Ketua Umum PP Muhammadiyah Haedar Nashir bercerita pada 31 Januari 2020 lalu, dirinya sempat membesuk Gus Sholah yang sedang dalam proses operasi jantung di RS Harapan Kita, Jakarta.

Haedar mengungkapkan sudah lama mengenal sosok Gus Sholah. Di mata Haedar, Gus Sholah adalah sosok yang rendah hati. “Gus Sholah suka bergaul luas dengan banyak kalangan, moderat, memiliki komitmen keislaman yang kuat, dan visi kebangsaan yang luas,” ujar Haedar.

Demikian pula, Gubernur Jawa Timur Khofifah Indar Parawansa menilai Gus Sholah adalah paket lengkap dari seorang negarawan dan putra terbaik yang dimiliki Bangsa Indonesia.

“Beliau adalah guru, aktivis, ulama, cendekiawan, sekaligus tokoh hak asasi manusia (HAM) di Indonesia. Insya Allah, Husnul Khotimah (wafat dengan akhir yang baik),” kata Khofifah.

Baca juga: Gus Sholah Wafat, Jenazah Dimakamkan di Jombang

Menurut Wakil Menteri Agama (Wamenag) Zainut Tauhid, Gus Sholah merupakan seorang negarawan, ulama, cendekiawan dan pegiat kemanusiaan.

Dia mengatakan, Gus Sholah mengayomi semua golongan tanpa memandang suku, ras, agama dan golongan. Gus Sholah, lanjut dia, adalah perekat persatuan dan penjaga harmoni kebhinnekaan.

“Beliau adalah tokoh NU yang berpikiran terbuka, demokratis, dan jernih dalam melihat masalah. Sehingga dalam memberikan solusi salalu mengedepankan pertimbangan kemaslahatan untuk kepentingan yang lebih besar, dan mengenyampingkan kepentingan kelompok dan golongan,” ujarnya.

Sementara itu Wakil Presiden Ma’ruf Amin memimpin jalannya salat jenazah Almarhum KH Salahuddin Wahid pagi ini pukul 05.20 WIB.

“Saya kenal baik, saya sangat dekat, orang yang banyak mengabdikan diri dalam masalah kenegaraan, dan juga masalah keagamaan,” kata Ma’ruf. Terlebih, Ma’ruf menilai, setelah kepemimpinan pesantren berpindah ke tangah almarhum, banyak kemajuan pesat terjadi di pesantren tersebut.

“Beliau pimpin pesantren itu, jadi maju dan banyak perubahan pesat, selain menambah jumlah santri dan jumlah pesantren dan dibangun pesantren science ini luar biasa,” ujar Ma’ruf.

Ma’ruf mengaku, sangat hormat terhadap perjuangan almarhum di jalan kerukunan antarumat beragama dan demokrasi. (lna)

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*