fbpx

Golkar Jateng Siap Gelar Musda 2020, Juliyatmono Galang Kekuatan Siap Gantikan Wisnu

 data-srcset
Kolase, Wisnu Suhardono - Juliyatmono | Foto: net
Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

JoSS, SEMARANG – Partai Golkar Jawa Tengah segera menggelar Musyawarah Daerah (Musda) pada 15 Februari 2020 meski masa jabatan DPD Partai Golkar Jateng di bawah kepemimpinan Wisnu Suhardono baru akan berakhir pada Desember 2020. Percepatan Musda disebut-sebut sebagai amanat dari Munas Golkar 2019 yang menetapkan bahwa DPD (Dewan Pimpinan Daerah) di provinsi dan kabupaten/kota diminta menggelar Musda selambat-lambatnya Maret 2020.

Ketua Harian DPD Golkar Jateng, M Iqbal Wibisono, menyebutkan pelaksanaan Musda Golkar jateng sebelum berakir masa jabatan pengurus, merupakan hal yang normal-normal saja. “Ini mekanisme yang biasa saja. Munas Golkar mengamanatkan agar daerah menggelar Musda paling lambat Maret 2020. Kami menggelar Musda 15 Februari 2020, ini langkah yang benar, bukan dibuat-buat,” kata Iqbal, kepada JoSS.co.id, Selasa (4/2/2020).

Menurut Iqbal, ketentuan masa jabatan adalah maksimal lima tahun, artinya sebelum berakhir lima tahun sudah boleh dilakukan pergantian. Kalau lebih, kata dia, justru itu pelanggaran sehingga pasti akan dibentuk pelaksana tugas atau Plt sebagai pengurus yang sah. Karena itulah, DPD Golkar jateng memantapkan niat menggelar Musda 2020 sebelum akhir masa jabatan pengurus yang sekarang.

Dia mengungkapkan, agenda Musda Golkar Jateng sudah pasti. Steering Committee (SC) dan Organizing Committee (OC) juga sudah dibentuk. Sebelum Musda, besok Sabtu (8/2/2020) juga akan dilaksanakan Rapat Pimpinan Daerah untuk membahas agenda yang penting yang perlu diselesaikan, sekaligus memastikan kesiapan penyelenggaraan Musda 15 Februari 2020.

Iqbal menolak kalau percepatan Musda Golkar Jateng 2020 sebagai upaya menggusur kepemimpinan Wisnu Suhardono. Sekali lagi dia menegaskan, pelaksanaan Musda Golkar Jateng 2020, semata-mata menjalankan perintah Munas 2019. “Perintahnya begitu, masak tidak dilaksanakan,” elaknya.

Baca juga: Golkar Jateng Solid di Tengah Turbulensi Politik 

Mengenai kemunculan Juliyatmono yang sudah melakukan penggalangan, menurut Iqbal hal wajar saja. Di kalangan wartawan sudah muncul selebaran bahwa Bupati Karanganyar Juliyatmono akan melakukan pengalangan dengan elemen Golkar, di antaranya dengan menggelar pertemuan di Hotel Serata Semarang, Rabu (5/2/2020). Dalam poster yang beredar, Juliyatmono yang juga Ketua DPD Golkar Kabupaten Karanganyar memasang semboyan “Juliyatmono for H 1 PG Jateng”, mohon dukungan dan doanya.

“Itu silaturahmi yang sifatnya biasa saja. Menurut saya itu langkah bagus, silakan figur-figur yang ingin maju sebagai kandidat Ketua DPD Partai Golkar Jateng untuk tampil. Kalau taka da yang berani tampil malah dianggap tak ada kaderisasi,” ujar Iqbal.

Juliyatmono yang sudah memasuki masa jabatan kedua sebagai Bupati Karanganyar, namanya dikenal karena ikut mendukung pembentukan Provinsi Surakarta. Juliyatmono juga sempat heboh di pemberitaan media karena memakai APBD untuk membeli mobil dinas Jeep Rubicon dengan alasan agar bisa menjelajah wilayahnya dengan efektif.

Mengenai apakah Wisnu Suhardono mencalonkan lagi atau tidak, Iqbal tak mau berandai-andai. Dia hanya mengingatkan, untuk periode ketiga harus ada persetujuan khusus dari Ketua Umum DPP Partai Golkar. “Pastinya, tanyakan sendiri ke Pak Wisnu,” tukasnya.

Wisnu Suhardono yang dihubungi, belum memberikan jawaban. WhatsApp yang dikirim Joss sudah dibaca tapi belum ditanggapi. Beberapa pengurus harian yang ditanya apakah Wisnu maju lagi atau tidak, menolak berkomentar. “Langsung beliau saja,” ujar seorang fungsionaris harian. (wid)


Berita lainnya...

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *