Ngesti Pandawa

COVID-19 UPDATE

KEMARIN

HARI INI

NAIK / TURUN

Total Penderita

26.940

27.549

2%

Kasus Baru

467

609

30%

Update: 2 Juni 2020 - Sumber: Kementrian Kesehatan RI

Dewan Dorong Koni Segera Ajukan Tambahan Anggaran Untuk Kontingen PON-XX Papua

Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

JoSS, SEMARANG – Ketua DPRD Bambang Kusriyanto mendorong pengurus harian KONI Jateng untuk segera berkonsultasi dengan Gubernur Ganjar Pranowo terkait pendanaan PON Papua. Hal itu terkait alokasi anggaran yang masih belum mencukupi kebutuhan akomodasi kontingen Jateng pada gelaran olahraga tingkat nasional itu.

Bambang menilai konsultasi ini penting dikarenakan seluruh proses alokasi anggaran sudah diperdakan lewat APBD 2020. Artinya untuk saat ini sudah tidak bisa dianggarkan lagi melalui APBD, kecuali menunggu perubahan, padahal PON XX di papua diselenggarakan pada Oktober mendatang.

“Kalau angggaran hibah untuk KONI terutama untuk kontingen Jateng di PON Papua masih kurang, sekarang sudah tidak bisa dibahas lagi. Harus menunggu anggaran perubahan. Karena itu supaya pendanaan ke PON Papua tidak ada masalah perlu segera komunikasi kepada gubernur,” ungkap dia saat menemui pengurus harian KONI Jateng di ruang kerjanya, Gedung Berlian lantai 2, belum lama ini.

Dalam pertemuan itu hadir lengkap para pengurus organisasi induk cabang olahraga dengan Ketua Brigjen (Purn) Subroto, Sekretaris Umum Heny Setyawati, Waketum I Bona Ventura, Waketum II Sudarsono, Waketum III Harry Nuryanto Soediro dan pengurus lain.

Baca juga: DPRD Jateng Percepat Transformasi Menjadi Parlemen Modern
Ketua DPRD Bambang Kusriyanto dan Jajaran KONI Jateng membahas PON Papua di ruang rapat, lantai 2, Gedung Berlian | Foto: dprd.jatengprov.go.id

Subroto mengemukakan persiapan jelang PON Ke XX di Papua pada Oktober mendatang. Secara kesiapan atlet diyakini telah siap. Ada 37 cabang olahraga yang dipertandingkan. Sementara mengenai anggaran PON, pihak Dinas Pemuda Olahraga dan Pariwisata (Disporapar) Jateng menyetujui Rp 83,5 miliar.

Subroto mengakui, anggaran sebesar itu ditambah lokasi PON yang jauh besar kemungkinan anggaran KONI tidak mencukupi. Ada empat daerah penyelenggaraan PON Papua yakni Kota Jayapura, Kabupaten Jayapura, Mimika dan Merauke.

Semula KONI mengajukan anggaran PON Rp 140 miliar selanjutnya dilakukan rasionalisasi menjadi Rp 112 miliar termasuk bonus atlet ASEAN Games Rp 1,4 miliar.

“Entah kenapa, anggaran dari Disporapar menyetujui Rp 83,5 miliar. Harapannya anggaran bisa dikembalikan jadi Rp 112 miliar,” ungkapnya, seperti dikutip dari dprd.jatengprov.go.id.

menanggapi hal itu, Bambang Kusriyanto mengatakan, untuk menambah anggaran menjadi perkara mudah bila DPRD dan Gubernur (Pemprov) sepakat. Diminta KONI jalin komunikasi dengan Gubernur. Termasuk dengan Bank Jateng, perlu juga mendanai kontingen sebagai dana CSR atau daana sosial perusahaan.

“Sepakat, sebelum anggaran perubahan atau mendahuli anggaran bisa dibahas penambahan anggaran untuk kontingen PON. Supaya nama Jateng terangkat,” ucap dia. (ADV)

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*