fbpx

Cegah Banjir Longsor, Hendi Minta Pembangunan di Semarang Tetap Jaga Daerah Resapan

 data-srcset
Walikota Semarang Hendrar Prihadi | Foto: facebook
Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

JoSS, SEMARANG – Walikota Semarang Hendrar Prihadi meminta agar pembangunan di kota ini tetap memperhatikan lingkungan. Apalagi untuk daerah resapan jangan sampai pembangunan dilakukan secara membabi buta. Hal itu dilakukan untuk mencegah terjadinya banjir dan tanah longsor.

Hal itu disampaikan Politikus PDIP ini saat mengikuti kegiatan jalan sehat di Kelurahan Gondoriyo, Selasa (11/2). Menurutnya Kelurahan Gondoriyo yang termasuk kawasan Semarang atas dan berfungsi sebagai daerah resapan air, harus dijaga dengan tetap mempertahankan pepohonan hijau.

“Gondoriyo ini termasuk kawasan Kota Semarang atas, udaranya segar, sebagai daerah resapan harus dijaga dan jangan sampai pembangunannya dilakukan secara membabi buta,” kata priya yang akrab disapa Hendi ini.

Wali kota pun menjelaskan jika wilayah Semarang bawah akan terdampak banjir jika pohon-pohon di kawasan Semarang atas habis karena banyak ditebang. Hal itu dikarenakan air sudah tidak bisa terserap di daerah Semarang atas.

Hendi juga menyampaikan apresiasinya karena di Perumahan Beringin Forest Park yang menjadi lokasi jalan sehat masih banyak dijumpai pepohonan besar, termasuk pohon durian yang menarik perhatiannya.

Baca juga: Kecamatan Semarang Tengah Bakal Dijadikan Pusat Percontohan Daerah Lain

“Alhamdulillah tidak hanya rumah tetapi masih banyak pohon. Apalagi ada pohon durian besar ini,” ujarnya, seperti dikutip dari Jagaberita.com.

Dalam kesempatan tersebut, Hendi juga berpesan kepada warga masyarakat untuk banyak menanam pohon dalam menghadapi musim penghujan. “Tanam pohon di rumah sampai halaman. Ini menjadi komitmen kita untuk menjadikan kota Semarang semakin sehat dan sejuk,” ajak Hendi.

Selain itu, Hendi juga ingin memastikan bahwa program-program Pemerintah Kota Semarang sudah tersosialisasikan dengan baik kepada masyarakat. Pihaknya menjelaskan terkait program UHC yang mengcover kesehatan masyarakat.

“Mulai melahirkan, imunisasi, berobat asal dilakukan di Puskesmas atau Rumah Sakit kelas 3 maka tidak membayar lagi alias gratis,” ungkapnya.

Masalah pendidikan juga sudah ditanggung Pemerintah, sehingga masyarakat bebas biaya sekolah mulai TK, SD, SMP Negeri. Bahkan di tahun 2020 ini, secara bertahap Pemerintah Kota Semarang menggratiskan 41 sekolah swasta, dan tahun depan 100 sekolah swasta.

“Ini agar disampaikan kepada warga yang lain, agar tidak ada lagi keluhan tidak bisa sekolah karena tidak ada biaya,” pungkasnya. (lna)


Berita lainnya...

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *