Yasonna Copot Dirjen Keimigrasian dan Dirsistik Terkait Buron Harun Masiku

Menkum HAM Yasonna Laoly | Foto: kompas.com
Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

JoSS, JAKARTA – Menkum HAM Yasonna Laoly mencopot Dirjen Imigrasi Ronny Sompie dan Direktur Sistem dan Teknologi Informasi Keimigrasian (Dirsistik) Alif Suadi. Keduanya dianggap bertanggung jawab terhadap data imigrasi Harun Masiku yang hingga kini masih menjadi buronan KPK.

“Mereka bertanggung jawab soal itu [data keimigrasian Harun Masiku],” ujar Yasonna, seperti dikutip dari Detik.com, Selasa (28/1).

Yasonna mengatakan pihaknya sudah meminta dibentuk tim independen untuk menyelidiki soal ‘delay’ data imigrasi Harun Masiku. Tim itu diminta ke lembaga di luar Kemenkum HAM, yaitu ke Kemenkominfo, BSSN, dan Direktorat Tindak Pidana Siber Bareskrim Polri.

“Ada yang janggal, makanya saya bilang ini harus tim,” jelasnya.

Baca juga: Sekjen PDIP Hasto Kristiyanto Penuhi Panggilan Penyidik KPK

Menurut Yasonna pencopotan itu terkait dengan upaya tim independen atau Tim Pencari Fakta (TPF) mencari tahu mengapa imigrasi bisa kecolongan data perlintasan Harun Masiku.

“Artinya difungsionalkan supaya nanti tim independen bisa bekerja dengan baik, karena saya mau betul-betul terbuka dan tim nanti bisa melacak mengapa terjadi delay,” kata Yasonna.

Yasonna mengatakan pencopotan Ronny itu juga agar tim independen bisa mengecek mengapa data perlintasan Harun Masiku bisa tersimpan di komputer bandara terminal 2. “Kalau di Terminal 3 kan beres, makanya ndak ada masalah di terminal 3,” kata Yasonna.

“Kalau di terminal 2 ini ada delay, ada memang perubahan simkim satu ke simkim 2. Ada pelatihan staf sehingga pada pelatihan itu data dummy masuk ke pusat, tidak dibuat akses ke pusat. Tetap karena ada sesuatu, selesai itu kenapa tidak dibuka kembali access itu. Itu jadi persoalan,” pungkasnya.

Ditjen Imigrasi semula mencatat Harun Masiku pergi ke luar negeri pada 6 Januari 2020. Tak ada catatan Harun kembali hingga 8 Januari, saat terjadinya OTT terhadap eks Komisioner KPU Wahyu Setiawan.

Namun kemudian informasi itu diralat pada 22 Januari 2020. Imigrasi menyatakan Harun Masiku telah kembali ke Indonesia pada 7 Januari.

Ralat informasi itu disampaikan setelah detikcom memberitakan kesaksian istri Harun Masiku pada 21 Januari 2020, yang menyatakan suaminya mengabari sudah berada di Jakarta pada 7 Januari. (lna)

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*