fbpx

Pernah Beraksi di Jogja, ‘Raja’ Toto Santoso Bikin Jogja-DEC Bermodus Sama

 data-srcset
Raja dan Ratu Keraton Agung Sejagat ditahan Polda Jateng | Foto: net
Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

JoSS, JOGJA – ‘Raja’ Keraton Agung Sejagat Toto Santoso Hadiningrat sebelumnya pernah beraksi di Jogja pada Maret 2016 lalu. Pria bernama asli Toto Santoso ini sengaja menambahkan ‘Hadinigrat’ pada KTP nya agar lebih meyakinkan dalam mengelabuhi korban.

Kala itu, Toto memperkenalkan sebuah organisasi bernama Jogjakarta Development Committee, disingkat Jogja-DEC. Toto juga menyebut Ndalem Pujokusuman, yang ditempati keluarga KRT Pujoningrat atau Raden Mas Ibnoe Moertarto Poedjokoemo, sebagai pusat kegiatan Jogja-DEC.

Sementara, KRT Pujoningrat adalah Dewan Wali Amanat Panitia Pembangunan Dunia Wilayah Archipelago dalam organisasi tersebut.

“DEC bukan teroris, bukan Gafatar jilid II, bukan ISIS, kami adalah lembaga kemanusiaan untuk memanusiakan manusia,” kataToto, kala itu seperti dikutip dari HarianJogja.

Dia mengaku sebagai Dewan Wali Amanat Panitia Pembangunan Dunia untuk Wilayah Nusantara. Jogja-DEC diklaim berada di bawah naungan Word Development Committe (WDC) sebagai organisasi kemanusiaan yang tidak memandang etnis dan agama, serta tidak berafiliasi dengan partai politik. Jogja-DEC, menurut Toto, juga sudah terdaftar di pemerintah,

Toto menganggap Indonesia, juga dunia, sudah berada dalam krisis dan bisa hancur jika tidak segera ditangani secara serius. “Kami ingin menawarkan solusi bagi Indonesia, bekerja sama membangun negeri demi mencapai kesejahteraan,” kata dia.

Kala itu, Toto menjanjikan Jogja-DEC akan memberikan uang US$100 hingga US$200 per bulan kepada anggotanya. Dengan kurs sekarang, iming-iming tersebut setara Rp1,3 juta hingga Rp2,6 juta per bulan.

Baca juga: Raja dan Ratu KAS Ternyata Bukan Pasangan Suami Istri, Kontrak Rumah di Jogja

“Anggota kami sudah 10.000-an dan kami menargetkan 500.000 anggota di empat kabupaten dan satu kota di DIY.”

Dia menyebutkan, telah memiliki dana tak terbatas di sebuah bank di Swiss bernama Esa Monetary Fund. Jadi, jika Jogja-DEC harus mengeluarkan sedikitnya Rp650 miliar untuk membayar anggotanya saban bulan adalah persoalan kecil.

Namun, janji itu tak pernah terwujud. Empat tahun berselang, Toto datang lagi untuk membuat kehebohan yang lebih besar. Dia membuat Keraton Agung Sejagat di Dusun Pogung, Desa Juru Tengah, Kecamatan Bayan, Kabupaten Purworejo, Jawa Tengah.

Toto mengangkat dirinya sebagai raja, yang tentu saja punya permaisuri yakni Fanni Aminadia, yang ternyata bukan istrinya.

Toto, sekali lagi, mengobral janji berupa uang dolar, jabatan, serta selamat dari malapataka kepada pengikutnya. Syaratnya, warga Keraton Agung Sejagat harus membayar uang pendaftaran Rp3 juta sampai dengan Rp30 juta.

Kini, Direktorat Kriminal Umum (Ditrekrimum) Polda Jateng tetapkan keduanya sebagai tersangka dan dijerat pasal berlapis yakni pasal penipuan dan pembuat keonaran karena mendeklarasikan diri sebagai raja dan ratu Keraton Agung Sejagat di Purworejo, Jawa Tengah.

“Jadi begitu ditangkap langsung ditetapkan sebagai tersangka. Mereka dijerat dengan pasal 14 Undang-Undang Nomor 1 tentang 1946 tentang menyiarkan kabar bohong dengan sengaja menerbitkan keonaran dan pasal 378 KUHP tentang penipuan,” kata Kapolda Jateng Irjen Pol Rycko Amelza Dahniel, Rabu (15/1). (lna)


Berita lainnya...

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *