Ngesti Pandawa

COVID-19 UPDATE

KEMARIN

HARI INI

NAIK / TURUN

Total Penderita

56.385

57.770

2%

Kasus Baru

1.293

1.385

7%

Update: 1 Juli 2020 - Sumber: Kementrian Kesehatan RI

Pengungsi Korban Banjir di Demak Capai 2.677 Orang, Ratusan Lainnya Bertahan di Tanggul Sungai

Bersama TNI, Banser sigap melakukan proses evakuasi korban banjir di Desa Tri Mulyo Kec Guntur Kab Demak | Foto twitter X-SAN ‏ @ikhsanu69283468
Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

JoSS, DEMAK – Jumlah pengungsi korban banjir di Desa Trimulyo, Kecamatan Guntur, Kabupaten Demak, Jawa Tengah, mencapai 2.677 orang. Ribuan warga tersebut tersebar di sejumlah tempat pengungsian. Selain itu, terdapat ratusan warga lainnya yang enggan dievakuasi dan bertahan di tanggung sungai.

“Warga yang bertahan di Tanggul Sungai Tuntang memang cukup banyak, sedangkan jumlahnya belum bisa dipastikan,” kata Kepala Desa Trimulyo Suwandi di Demak, Jumat.

Sebetulnya, kata dia, mereka ditawarkan untuk mengungsi di tempat yang lebih representatif, seperti di Kantor Kecamatan Guntur atau tempat lain yang tidak terlalu jauh, namun menolak.

Kalaupun dipindahkan ke bagian barat tanggul yang lokasinya lebih dekat, katanya, mereka juga menolak dengan alasan khawatir ketika air sungai yang kebetulan berada di dekat lokasi pengungsian juga melimpas sehingga harus pindah lagi.

Oleh karena itu, mereka memilih bertahan di tanggul sungai yang dianggap aman dari genangan banjir.

Untuk jumlah warga yang mengungsi hingga saat ini diperkirakan mencapai 2.677 orang yang berasal dari sejumlah pedukuhan.

Baca juga: Tanggul Sungai Jebol, 2.173 Rumah di Grobogan Kebanjiran

Meskipun bertahan di tanggul dengan hanya menggunakan tenda secara swadaya, mereka juga sudah mendapatkan bantuan makanan dari BPBD yang bekerja sama dengan PMI setempat dan sejumlah relawan.

“Kami berterima kasih karena sejumlah pihak terkait bertindak cepat, sehingga kebutuhan logistik warga terdampak banjir terpenuhi. Termasuk untuk tim medis juga siap ketika ada warga yang mengeluhkan kesehatannya,” ujarnya seperti dikutip dari Antara.

Banjir yang terjadi di Desa Trimulyo, disebabkan karena tanggul Sungai Tuntang jebol Kamis (9/1) pukul 09.00 WIB sehingga air masuk ke pemukiman warga.

Berdasarkan data Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) Kabupaten Demak pada Kamis (9/1) malam, jumlah warga yang mengungsi berkisar 160-an keluarga.

Di antaranya, ada yang mengungsi ke tempat saudaranya, serta ada yang mengungsi ke masjid, balai desa serta kantor Kecamatan Guntur.

BPBD Demak sendiri sudah menyiapkan kebutuhan logistik untuk para pengungsi serta sejumlah relawan maupun PMI juga siap memberikan bantuan. (lna) 

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*