Ngesti Pandawa

COVID-19 UPDATE

KEMARIN

HARI INI

NAIK / TURUN

Total Penderita

64.958

66.226

2%

Kasus Baru

1.209

1.268

5%

Update: 7 Juli 2020 - Sumber: Kementrian Kesehatan RI

Nikmati Suasana Tiongkok Dengan Menyusuri Kali Pepe Dengan Perahu Imlek

Perahu Imlek | Foto: pariwisatasolo.surakarta.go.id
Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

JoSS, SOLO – Nuansa wisata Tiongkok begitu kental di Solo menjelang perayaan Imlek 2020. Selain lebih dari 5.000 lampion tergantung di kawasan Pasar Gede, ada juga perahu yang siap memanjakan Anda menikmati indahnya suasana pecinan dengan menyusuri Kali Pepe di malam hari.

Wisatawan bisa menikmati suasana Imlek di kawasan Pecinan dengan menyusuri sungai yang melintas di pusat kota Solo ini menggunakan perahu yang dilengkapi mesin tempel. Tentu saja, wisata air itu hanya tersedia selama perayaan Imlek berlangsung.

Arga Dwi Setyawan, Ketua Panitia Grebeg Sudiro saat peluncuran wisata perahu Imlek mengatakan ada tiga perahu yang disiapkan untuk melayani pengunjung. “Perahu ini akan beroperasi dari 15 hingga 25 Januari,” katanya, belum lama ini seperti dikutip dari Tempo.co.

Perahu Imlek beroperasi mulai petang hingga menjelang tengah malam. Untuk menaiki perahu berkapasitas 11 orang itu, pengunjung perlu merogoh kocek sebesar Rp 10 ribu per orang. Untuk menjamin keamanan, perahu hanya boleh ditumpangi maksimal tujuh orang untuk sekali perjalanan.

Baca juga: Yuk Traveling ke Solo, Ada 5.000 Lampion dan Grebeg Sudiro Jelang Imlek

Jarak yang ditempuh sebenarnya tidak terlalu jauh, sekitar 700 meter. Perahu kemudian putar balik dan kembali ke titik awal keberangkatan. Durasi satu kali trip sekitar 15 menit. Selama naik perahu, penumpang bisa menikmati hiasan lampion yang menyala di sepanjang sungai dan hiasan mural di tepi sungai.

Jangan khawatir dengan sampah dan bau menyengat yang kerap dilekatkan dengan sungai dalam kota. Kondisi Kali Pepe cukup bersih dan bebas dari aroma yang mengganggu. Begitu pula dengan keamanan. Petugas tetap menyediakan rompi pelampung kendati sungai tersebut tidak terlalu dalam.

Arga Dwi Setyawan mengatakan kondisi Kali Pepe yang bersih dan tak berbau ini menjadi bukti kesadaran masyarakat akan pentingnya keberadaan sungai tersebut.

“Saat pertama kali digelar tiga tahun lalu, sampah dan bau memang menjadi masalah,” kata Arga. Kesadaran itu mulai muncul saat ada hiasan mural di pinggir sungai.

Wali Kota Solo FX Hadi Rudyatmo yang menjajal naik perahu menyatakan cukup puas. Hanya saja, dia menilai ada sejumlah titik yang lampionnya perlu ditambah. “Demikian pula dengan lampu penerangan, masih ada beberapa yang kurang terang,” katanya. (lna)

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*