fbpx

Keren, 20 Sekolah di Soloraya Jadi Percontohan Sekolah Toleran

 data-srcset
Ilustrasi | Foto: dantyhutamy.blogspot.com
Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

JoSS, SOLO – Sebanyak 20 sekolah di Soloraya bakal dijadikan pilot project sekolah toleran. Hal ini sebagai upaya Pemerintah Provinsi Jawa Tengah dalam mencegah intoleransi dan radikalisme di tingkat sekolah.

Kepala Dinas Pendidikan dan Kebudayaan Jawa Tengah (Disdikbud) Jateng, Jumeri mengatakan nantinya, baik murid, guru, maupun karyawan di 20 sekolah di Soloraya itu akan mendapat pembekalan toleransi selama 3-6 bulan.

Dia menambahkan pembentukan sekolah toleran ini dilakukan setelah Disdikbud Jateng membentuk tim advokasi pencegahan intoleransi dan radikalisme di tingkat sekolah. Tim itu akhirnya merumuskan untuk melakukan pembinaan di sekolah pada wilayah yang tensinya sering menghangat terkait kasus intoleransi maupun radikalisme.

“Sebagai pilot project kita siapkan 20 sekolah di Soloraya untuk dibina toleransinya. Dipandu beberapa pihak, termasuk Wahid Foundation,” ujarnya saat jumpa pers di Kantor Gubernur Jateng, Kota Semarang, Rabu (15/1).

Agenda pembinaan itu, lanjut Jumeri akan mulai digelar Februari nanti. Saat ini proses pemilihan sekolah yang akan menjalani program itu sudah ditentukan. “Sragen yang mau kami garap dulu. Selanjutnya beberapa kabupaten/kota yang agak hangat kita lakukan pembinaan khusus,” imbuhnya.

Baca juga: Uang SPP Sekolah Yang Telah Dibayarkan Untuk Tahun Ini Harus Dikembalikan

Program sekolah toleran ini nantinya akan dilakukan di seluruh sekolah yang ada di Jateng, khususnya SMA sedereajat baik negeri maupun swasta. Saat ini di Jateng ada 3.000 sekolah menengah atas (SMA), di mana 640 sekolah di antaranya berstatus negeri.

“Seluruh kepala sekolah saat ini telah menandatangani pakta integritas bahwa dia menjamin sekolahnya tidak radikal. Tapi perlu dicatat, Radikal itu tidak identik dengan Islam, agama lain juga ada. Ini yang terus kita bina. Sementara ini kita menangani daerah yang rawan dulu,” katanya.

Jumeri menjelaskan, pihaknya juga bakal memberi sanksi tegas kepada siapapun yang bertindak intoleran. Untuk kasus di SMA Gemolong misalnya, Jumeri mengatakan karena terjadi antarmurid dan akhirnya ada pihak yang tersinggung, maka langkah yang bisa dilakukannya adalah pembinaan dan pelatihan untuk menghargai perbedaan.

“Untuk guru, dari sisi kepegawaian, kalau berat misalnya melakukan tindakan kriminal, ya polisi yang yang bertindak dan diberhentikan tidak dengan hormat. Selanjutnya ada sanksi diberhentikan dengan hormat, penurunan pangkat, penindakan berkala. Semua ada kriterianya dan untuk sampai ke sana prosesnya panjang. Tidak bisa serta merta diberikan hukuman,” katanya. (lna)

Berita lainnya...

7 Respon

  1. Bagudek Tumanggor berkata:

    Nah.. Ini baru Kelihatan Seperti Zaman Orde Lama dan Orde Baru.Walaupun dari Ekonomi dan SDM pada zaman ini Rendah Tapi . masalah Toleransi dan Rasa Nasionalismenya Ia The Best. Tetapi setelah Zaman SBy.. Sudah mulai mulai ada perbedaan Pakaian Seragam. Apalagu zaman jokowi Periide Pertama. Nach… sekarang Apakah Pada Periode Beliau ini, mampu Mengembalikan Posisi Seperti.. Dulu…?! Mari kita lihat sampai akhir Ceritanya

  2. Pelita berkata:

    SMPIT Yg yg disumber yg gurunya mengeluarkan siswa nya karena mengucapkan Selamat Ulang tahun itu, pasti tidak ada disini. 😊😀😁😂😃

  3. Budi Prayoga berkata:

    Najis,tidak najis,baik atau jahat kafir atau tidak kafir,tidak diukur berdasarkan pakai jilbab atau tidak.

    • firdausfirnal berkata:

      jilbab wajib hukumnya bagi muslimah yang akil balik, al guran yg mengatakan, terserah agama lain,kebaikan ditentukan nilai2 al guran yang di explementasikam dengan perbuatan yg baik, kalau ada umat islam yg tdk baik, berati orangnya, bukan agamanya, agamamya islam dan kitab suci al guran rahmat seluruh alam, tdk mengajarkan nilai yg tdk baik, apalagi di sebut radikal.

      • anto berkata:

        kenyataannya tidak begitu,,disekolah negri banyak yg memberi aturan beragama muslim perempuan wajib harus berjilbab,,suka atau tdk suka..sebagai pembeda muslim dan agama lain,,lha kenapa harus dibedakan?ini sekolah negri apa madrasah?dulu zaman dibawah 2003 kita bisa berteman tanpa ada yang membatasi.

  4. Benni Widjonarko berkata:

    Secara Pancasila dan Bhinneka Tunggal Ika menjadi pedoman dalam berkehidupan bersama, maka kita semestinya mendukung upaya untuk tetap terjaganya semangat toleransi dari generasi ke generasi.
    Radikalisme dan intoleransi yg mengemuka di jaman ini menjadi tantangan kita bersama, bukan hanya tanggung jawab presiden atau pemerintah. Siapapun kita hendaknya terpanggil dan sadar untuk menjaga budaya kita sebagai bangsa bhinneka dan toleran.

  5. Mama berkata:

    Kog ga yakin sama fotonya, klo di foto itu spt nya bukan anak” sekolah negeri..

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *