fbpx

Erupsi Gunung Taal Masih Berlanjut, Puluhan Ribu Warga di Manila Mengungsi

Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

JoSS, MANILA – Gunung Taal di wilayah selatan Ibu Kota Filipina, Manila, pada Minggu (12/1) melontarkan kerikil hingga setinggi 70 kilometer. Bencana alam ini memaksa puluhan ribu orang mengungsi termasuk WNI. Hal itu disebabkan peringatan kemungkinan letusan eksplosif dan tsunami vulkanik.

Gunung Taal, yang berlokasi di Pulau Luzon merupakan salah satu gunung berapi aktif terkecil di dunia. Gunung tersebut berada di di tengah danau dan memuntahkan abul vulkanik setinggi 70 km.

“Kecepatan eskalasi aktivitas vulkanik Taal mengejutkan kami,” kata Maria Antonia Bornas, kepala spesialis penelitian sains di Institut Vulkanologi dan Seismologi Filipina seperti dikutip dari Reuters, Senin (13/1).

Pihak berwenang memperingatkan bahwa letusan bisa memicu gelombang tsunami hingga keluar danau. Beberapa turis mengabaikan peringatan bahaya dan melakukan perjalanan ke kota-kota terdekat untuk melihat fenomena letusan Gunung Taal.

Institut Vulkanologi dan Seismologi Filipina (Phivolcs) menaikkan tingkat kewaspadaan Taal menjadi 4 dari 5, yang berarti letusan berbahaya bisa terjadi dalam beberapa jam hingga beberapa hari ke depan.

Phivolcs juga memperingatkan kemungkinan bahaya tsunami vulkanik dan aliran awan panas serta material vulkanik yang cepat bisa menghantam area di sekitar Danau Taal, tempat liburan akhir pekan yang populer bagi warga Manila.

Evakuasi sekitar 8.000 penduduk yang tinggal di sekitar Danau Taal dan kota-kota berisiko tinggi sedang berlangsung. Badan Penanggulangan Bencana Nasional Filipina mengatakan, sebanyak 6.000 orang sudah keluar dari zona bahaya pada Ahad malam dan belasan ribu lainnya dievakuasi.

Baca juga: Kawasan Timur Tengah Memanas, Filipina Evakuasi Puluhan Ribu Warganya

Debu vulkanik Taal terbang hingga Manila, memaksa pembatalan penerbangan di bandara internasional ibu kota yang sibuk. General Manager Ninoy Aquino International Airport Ed Monreal bilang, penangguhan akan berlanjut hingga Senin karena ada abu di landasan.

Pemerintah setempat juga meliburkan sekolah-sekolah pada Senin (13/1) dan mendesak masyarakat untuk tetap tinggal di dalam rumah. Gumpalan abu terlihat jelas dari kota terdekat Tagaytay, tempat pengamatan gunung berapi.

Presiden Filipina Rodrigo Duterte telah menginstruksikan Kedutaan Besar RI di Manila, Filipina tengah mempersiapkan evakuasi warga Indonesia yang berada di wilayah Cavite menyusul erupsi Gunung Berapi Taal di Pulau Luzon pada Minggu (12/1).

Sementara itu, Direktur Perlindungan WNI dan Badan Hukum Indonesia Kemlu RI, Judha Nugraha, menuturkan ada 170 WNI di wilayah Cavite yang sebagian besar merupakan mahasiswa.

“Tim Perlindungan KBRI Manila pagi ini telah berada di wilayah Cavite untuk memantau situasi, berkoordinasi dengan otoritas setempat dan memberikan bantuan kepada para WNI. Jika diperlukan, tim akan mengevakuasi para WNI ke KBRI Manila,” kata Judha melalui keterangan tertulis Senin (13/1).

Kata dia, KBRI Manila juga telah menyampaikan imbauan agar WNI yang terdampak erupsi untuk meningkatkan kewaspadaan dan mengikuti arahan otoritas setempat terkait situasi dan kondisi di wilayah tersebut. (lna)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *