Ngesti Pandawa

Dihantam Gelombang Tinggi, Kapal Pembawa Wartawan Istana dan Biro Pers Terbalik di Labuan Bajo

Kapal Plataran Pinisi Bali terbalik | Foto: detik.com/inews.id
Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

JoSS, LABUAN BAJO – Kunjungan Presiden Jokowi ke Labuan Bajo, kali ini diwarnai tragedi tenggelamnya Kapal Plataran Pinisi Bali yang mengangkut wartawan Istana dan Biro Pers. Kapal itu terbalik di perairan Labuan Bajo, Nusa Tenggara Timur (NTT) pada Selasa siang (21/1). Beruntungnya dalam insiden itu, semua penumpang dan anak buah kapal (ABK) selamat.

Dikutip dari Beritasatu TV dari salah satu korban, wartawan Kristo Suryokusumo, kapal yang tenggelam adalah milik Plataran yang paling kecil, bukan yang digunakan Presiden Joko Widodo (Jokowi).

Kapal tersebut membawa sejumlah wartawan yang sedang foto-foto dan ambil gambar. Saat mau pulang, tiba-tiba diterjang angin dan gelombang tinggi. “Semua penumpang dan ABK selamat, namun beberapa kamera dan peralatan hilang,” kata Kristo memberikan keterangan.

Sekitar jam 11.00 Wita saat mau pulang, tiba-tiba diterjang angin dan gelombang tinggi. “Semua penumpang dan ABK selamat, namun beberapa kamera dan peralatan hilang,” kata keterangan tersebut.

Baca juga: Jokowi Tetapkan 3 KEK Baru, Termasuk Kendal

Adapun kapal itu ditumpangi wartawan SCTV, TVRI, Beritasatu, Antara, Liputan 6, Vivanews dan Biro Pers. Kehadiran wartawan RI 1 itu dalam rangka meliput kunjungan kerja Presiden Joko Widodo ke Labuan Bajo, NTT.

Staf Badan Penangulangan Bencana Daerah (BPBD) Kabupaten Manggarai Barat Hans membenarkan insiden tersebut. “Informasi kapal tenggelam di Labuan Bajo benar terjadi,” kata Hans dalam keterangan yang diterima Selasa.

Hans menjelaskan, lokasi kapal tenggelam berdekatan dengan Pulau Bidadari Labuan Bajo. “Penyebabnya kemungkinan akibat gelombang tinggi,” kata Hans. Saat ini BPBD sedang berkoordinasi dengan SAR dan instansi terkait lainnya. Gelombang tinggi memang tengah melanda sejumlah perairan di Indonesia. Meski demikian, otoritas setempat menyatakan gelombang tersebut masih dalam kondisi aman untuk pelayaran jarak dekat. (lna)

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*