Ngesti Pandawa

Blusukan di Mojosongo, Gibran Jualan Program Penghijauan

Gibran Rakabuming Raka saat di Mojosongo | Foto: twitter Enjoy Jateng @EnjoyJateng
Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

JoSS, SOLO – Gibran Rakabuming Raka makin intensif melakukan blusukan dan menyerap aspirasi masyarakat. Di sejumlah daerah, putra sulung Presiden Jokowi ini mulai mengemukakan gagasan dan idenya untuk membenahi Kota Solo.

Di Mojosongo, Kecapatan Jebres Solo, sejumlah program yang disampaikan yakni soal penghijauan. Dia menuturkan jika presentasi ruang terbuka hijau di Kota Solo hanya sekitar 9 persen, artinya jauh dari kata ideal yakni 20 persen.

“Soal penghijauan di Kota Solo memang ruang terbuka hijau masih dinilai kurang. Jika dilihat idealnya minimal 20 persen dari luas wilayah Solo,” kata Gibran disela menjawab pertanyaaan seorang warga di Mojosongo, Kecamatan Jebres, Solo, Minggu (5/1), seperti dilansir dari Kabar24.com.

Menurut Gibran yang mencalonkan diri sebagai wali kota dari PDI Perjuangan itu, dari data terakhir yang diterima ruang terbuka hijau di Solo, sekitar 9 persen, sehingga masih kurang dari ideal.

Gibran mengatakan kondisi sekarang masih banyak tanaman-tanaman yang dikepras, dan diganti paving. Banyak taman yang duhulunya hidup, dan sekarang tidak hidup.

“Hal ini, saya ingin belajar dengan Wali Kota Surabaya, Tri Rismaharini, salah satu wali kota yang menggalakan penghijauan di Surabaya. Kalau tidak salah sekarang suhu di Surabaya menurun hingga sekitar dua derajat dampak dari penghijauan,” kata Gibran.

Menurut Gibran penghijauan sangat penting, dan warga-warga juga harus pro aktif membuat yang baru serta ikut merawat tanaman di Solo.

Baca juga: Nasib Gibran di Pilkada Solo Ditentukan 10 Januari Mendatang

Hal tersebut, kata dia, dimaksudkan agar para pejalan kaki dan pesepeda tidak kepanasan, karena banyaknya tanaman atau pohon yang tumbuh dengan baik. Hal itu, sudah masuk dalam programnya sebagai bakal calon wali kota, dan dicatat menjadi PR ke depan.

Menyinggung keluhan warga Mojosongo lain soal kondisi air minum di Solo yang keruh dan berbau, Gibran menyebutkan bahwa air merupakan salah satu kebutuhan warga yang harus dipenuhi.

Gibran sempat blusukan di beberapa tempat di Solo, memang ada beberapa titik mempunyai masalah yang sama, seperti Mojosongo. Antara lain, warga di Pucang Sawit, Joglo, Kadipiro, dan Gadekan juga mengeluh yang sama.

Pihaknya sudah membantu membuatkan sumur dalam dengan kedalaman sekitar 800 meter di Joglo dan Kadipiro, tetapi hal itu hanya solusi sementara untuk memenuhi kebutuhan warga setempat.

“Urusan air PDAM di Solo, sudah saya catat menjadikan PR saya. Air memang masih banyak yang bermasalah di Solo, saya tidak tahu masalahnya di mana, apakah dari sumber mata air atau lainnya nanti akan dicek lagi,” kata Gibran.

Menurut Gibran masalah air minum tersebut sudah dirapatkan dengan timnya untuk mencari solusinya. Gibran juga akan melakukan koordinasi dengan pihak PDAM Kota Surakarta.

“Saya kalau diizinkan dengan pihak RT atau RW akan membuatkan sumur dalam. Tim survei akan melakukan pengecekan ke lokasi untuk menetapkan titiknya di mana. Namun, hal ini, hanya solusi sementara, bukan jangka panjang,” ujar Gibran. (lna)

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*