fbpx

Tak Hanya Orang Dewasa, Obesitas Pada Anak Sangat Berbahaya

Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

JoSS, SEMARANG – Pada sebagian besar masyarakat menilai bahwa anak yang lucu dan sehat adalah anak yang memiliki badan gendut, sebaliknya anak dengan berat badan normal cenderung kurus dinilai tidak sehat.

Padahal, anggapan tersebut salah kaprah. Obesitas pada masa anak-anak justru memicu berbagai risiko kesehatan seiring berjalannya waktu, dan anak-anak tumbuh dengan kondisi kesehatan yang parah seperti penyakit kardiovaskular, diabetes, kanker, dan lainnya.

Ancaman kesehatan yang serius bagi anak-anak, obesitas anak tidak sama dengan obesitas dewasa. Jika BMI anak (indeks massa tubuh) lebih tinggi dari 95 persen anak-anak lain yang seusia dan jenis kelaminnya, anak tersebut dianggap obesitas, atau berisiko menjadi obesitas.

Umumnya, itu dimulai pada usia 5 dan 6 tahun dan pada masa remaja dan mengarah ke beberapa kondisi kesehatan kronis.

Obesitas pada masa kanak-kanak membuka jalan bagi kesehatan yang buruk, yang dapat berlanjut hingga dewasa -yang mengindikasikan masalah kesehatan seumur hidup, yang dapat diciptakan oleh kebiasaan yang tidak sehat.

Selain itu, obesitas selama masa kanak-kanak tidak hanya mempengaruhi kesehatan fisik anak tetapi juga kesehatan mental mereka, menyebabkan mereka menjadi depresi dan kurang percaya diri atau harga diri.

Sejarah keluarga, faktor psikologis, dan gaya hidup memainkan peran dalam obesitas, dengan pola makan yang buruk dan kurangnya nutrisi yang tepat menjadi penyebab utama.

Baca juga: Miris, Perkawinan Usia Anak Sebagian Besar Karena Faktor Orang Tua

Kelalaian dan kurangnya bimbingan dari orang tua tentang diet anak dan aktivitas fisik menyebabkan anak bertambah berat badan secara berlebihan. Akibatnya, mengubah kebiasaan makan dan aktivitas fisik anak dapat membantu menghindari risiko.

Terlepas dari yang disebutkan di atas, para ibu dapat memainkan peran penting dalam mengendalikan obesitas anak dan mencegah timbulnya komplikasi lebih lanjut di masa depan.

Menurut sebuah penelitian terbaru yang dilakukan oleh para peneliti di Universitas Harvard, para ibu dapat memainkan peran penting dalam mengurangi risiko anak-anak mereka menjadi gemuk.

Penelitian ini menggunakan 25.000 responden, yang semuanya anak-anak dan dinyatakan bahwa kebiasaan tertentu yang diadopsi oleh ibu memiliki dampak langsung pada berat badan anak.

Para peneliti mengatakan bahwa “temuan kami menyoroti peran penting yang berpotensi dari pilihan gaya hidup ibu dalam etiologi obesitas pada masa kanak-kanak dan memberikan dukungan untuk strategi intervensi berbasis keluarga atau orang tua untuk mengurangi risiko obesitas pada anak”.

Pilihan Gaya Hidup Sehat Dari Ibu Dapat Membantu Anak

Dikutip dari Kabar24.com, Studi tersebut menegaskan bahwa para ibu dapat mengurangi risiko dengan mengikuti lima kebiasaan sehat, seperti berolahraga secara teratur, makan makanan yang sehat, menjaga berat badan yang sehat, mengonsumsi alkohol dalam kadar sedang dan tidak merokok. Para peneliti mampu mengumpulkan pemahaman yang menyatakan bahwa lima kebiasaan ini dapat mengurangi risiko anak menjadi obesitas hingga 75 persen dibandingkan dengan mereka yang melakukan sebaliknya.

Ketika anak dan ibu tetap pada kebiasaan ini, risiko obesitas adalah 82 persen lebih rendah daripada mereka yang tidak. Penelitian ini mampu mengumpulkan temuan berikut, yang pada gilirannya berdampak pada manajemen berat badan pada anak. (lna)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *