COVID-19 UPDATE

KEMARIN

HARI INI

NAIK / TURUN

Total Penderita

111.455

113.134

1%

Kasus Baru

1.519

1.679

11%

Update: 3 Agustus 2020 - Sumber: covid19.go.id

Tak Bisa Jual Lahan Sesuai Harga Pasaran, Warga Terdampak Tol Jogja Kecewa

Ilustrasi | Foto: berbagi sumber
Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

JoSS, SLEMAN – Warga Desa Bokoharjo, Kecamatan Prambanan, Kabupaten Sleman yang terdampak pembangunan jalan tol Jogja-Solo mengaku kecewa dengan mekanisme ganti rugi lahan yang diberlakukan pemerintah. Pasalnya warga tidak bisa menjual lahan sesuai dengan harga pasaran sesuai gitungan mereka.

Abdul Qodir warga Dusun Jobohan, Desa Bokoharjo mengatakan setelah mengikuti sosialisasi Rencana Pengadaan Tanah Pembangunan Jalan Tol Yogykarta-Solo yang digelar di Balai Desa Bokoharjo, Rabu (4/12) pihaknya mengetahui bahwa ganti rugi tersebut tidak sesuai harapan.

Dia menilai, pemerintah hanya memikirkan teknis keuntungan pribadi, di mana pemerintah memberi batasan waktu kepada warga untuk melengkapi syarat agar mendapat ganti untung dari dampak pembangunan jalan tol trase Yogyakarta-Solo.

“Sosialisasi ini kami rasa warga seperti dipaksa, karena pemerintah meminta kami menyiapkan semacam syarat dan juga mengurus sejumlah tanah yang belum turun ke ahli waris dengan waktu yang telah ditetapkan,” katanya seperti dikutip dari Harianjogja.

Dia menyayangkan mekanisme penggantian tanah warga tersebut  karena warga tidak bisa menegosiasikan harga yang mereka inginkan, sehingga tanah yang warga tempati dihitung sesuai harga pemerintah.

Baca juga: Warga Terdampak Tol Jogja Mulai Urus Dokumen Tanah, Pemkab Siapkan Lahan Pengganti

“Kami menyayangkan ketika warga tidak bisa menegosiasikan harga tanah yang kami inginkan. Ibaratnya kami ini menjual barang [tanah] dan kami punya harga yang sesuai dengan ketentuan kami. Tetapi pemerintah sendiri sudah memiliki harga pasar yang ditetapkan, sehingga proyek jalan bebas hambatan ini malah banyak merugikan kami,” ungkap dia.

Meski pemerintah memberikan harga untuk bangunan atau tanaman seperti pohon, sumur, atau bangunan kecil yang dimiliki warga, Qodir menilai hal itu hanya cara pemerintah memberi keuntungan pada warga.

“Jika hal-hal itu dihitung, harganya tidak seberapa. Artinya kami memiliki perbandingan harga yang sesuai untuk kami. Karena kami yang merasakan dampak di sini, sehingga kami yang paling paham seberapa besar biaya yang kami butuhkan,” terang dia.

Sebelumnya, sekitar 270 warga Bokoharjo, Kecamatan Prambanan, Kabupaten Sleman mengikuti sosialisasi rencana pengadaan tanah pembangunan tol Yogyakarta-Solo bersama Pemprov DIY, BPN DIY, dan juga tim Pembangunan Jalan Tol Yogyakarta-Solo dan Yogyakarta-Bawen. (lna)

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*