COVID-19 UPDATE

KEMARIN

HARI INI

NAIK / TURUN

Total Penderita

113.134

115.056

2%

Kasus Baru

1.679

1.922

14%

Update: 4 Agustus 2020 - Sumber: covid19.go.id

Menjadi Buta, Jurnalis Yang Tertembak di Hong Kong Tuntut Pertanggungjawaban

Kolase kondisi Veby Mega Indah | reuters.com/sbs.com.au
Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

JoSS, HONG KONG – Jurnalis asal Indonesia, Veby Mega Indah, menuntut pertanggungjawaban kepolisian Hong Kong atas insiden yang menimpa dirinya. Mata kanan Veby tertembak oleh peluru karet aparat kepolisian Hong Kong saat meliput demo di Hong Kong dua bulan lalu.

Akibat insiden tersebut, salah satu mata Veby mengalami kebutaan permanen dan menimbulkan trauma berkepanjangan.

Veby bekerja sebagai editor untuk Suara Hong Kong News, surat kabar yang populer di kalangan buruh migran asal Indonesia di Hong Kong. Saat insiden penembakan, Veby tengah meliput aksi demonstrasi bersama jurnalis lainnya dari atas jembatan penyeberangan. Dia yakin bahwa dirinya tertembak peluru karet.

“Aku merasa seperti tidak tahan lagi. Saya pikir ini akan menjadi akhir saya, “katanya seperti dilaporkan Reuters, Selasa (10/12).

Veby dan kuasa hukumnya mengatakan bahwa mereka telah mengajukan tuntutan hukum terhadap kepolisian setempat meminta untuk mengungkapkan nama petugas yang terlibat dalam insiden tersebut sehingga mereka dapat melanjutkan kasus perdata. Namun sejauh ini tuntutan merek belum mendapatkan jawaban.

Baca juga: Kisruh Terus, Empat Ribu Warga Hong Kong Eksodus ke Taiwan

Terkait hal ini, kepolisian Hong Kong tidak menanggapi permintaan Reuters untuk memberikan komentar.

Sementara itu, sembari mencari keadilan, Veby berupaya untuk membiasakan diri melihat dengan satu mata. Ia juga mengaku masih dihantui oleh insiden penembakan itu.

“Ketika saya berada di rumah sakit, saya kerap terbangun karena beberapa bayangan (terus) muncul kembali, peluru terus datang dan kembali ke mata kanan saya,” katanya, sambil menahan air mata.

Hingga saat ini, Veby belum dapat kembali bekerja, padahal masih menyimpan keinginan untuk melanjutkan pekerjaannya.

“Saya masih ingin menjadi jurnalis. Saya masih mau melanjutkan pekerjaan saya. Namun, saya tidak tahu bisa sejauh mana. Pertanyaan yang melintas di kepala itu selalu membuat saya terjaga setiap malam,” kata Veby dalam wawancara di Hong Kong, seperti dilansir Associated Press, Senin (9/12). (lna)

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*