fbpx

Inflasi Jateng November 0,2%, Ekonom: Waspadai Tren Akhir Tahun

Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

JoSS, SEMARANG – Badan Pusat Statistik (BPS) Jawa Tengah mencatat kenaikan harga buah jeruk menjadi salah satu pemicu inflasi di wilayahnya pada November 2019 yang mencapai 0,20 persen. Kenaikan harga terjadi pada bawang merah, telur ayam, daging ayam, jeruk, gula pasir, beras, dan rokok.

Kepala BPS Jawa Tengah Sentot Bangun Widoyono di Semarang, Jateng, Senin, mengatakan kelompok bahan makanan memberi kontribusi terbesar inflasi pada November. Inflasi pada November 2019 tersebut lebih tinggi dibandingkan Oktober 2019 yang mencapai 0,01 persen.

Sementara, jika dilihat di enam daerah Jawa Tengah yang menjadi daerah survei biaya hidup, maka inflasi tertinggi terjadi di Kabupaten Kudus yang mencapai 0,24 persen. Adapun inflasi terendah terjadi di Purwokerto yang mencapai 0,15 persen.

Dalam konferensi persnya, Sentot tidak bisa memperkirakan terjadi inflasi atau deflasi pada Desember 2019. Meski demikian, kata dia, jika dilihat dari tren tahun-tahun sebelumnya, maka biasanya terjadi inflasi. Menurut dia, salah satu pemicu inflasi tersebut adalah kebutuhan transportasi pada akhir tahun.

Hal senada diungkapkan Kepala Ekonom Bank Mandiri Andri Asmoro, proyeksi ini setara dengan 3,08 persen year on year (yoy) mengecil dari bulan sebelumnya yaitu 3,13 persen (yoy).

Baca juga: Begini Cara Taj Yasin Mengupayakan Pengendalian Inflasi Daerah

“Penghitungan ini membuat secara kumulatif dari Januari sampai November 2019 inflasi menyentuh 2,43 persen year to date (ytd), lebih kecil dari periode yang sama tahun lalu sebesar 2,50 persen (ytd),” ujar Andri, seperti dikutip dari Bisnis.com.

Andri menjelaskan, penyumbang inflasi November 2019 adalah faktor musiman menuju akhir tahun. Berdasarkan survei dari Bank Mandiri, beberapa harga yang mengalami kenaikan adalah bawang merah, daging ayam dan telur ayam.

Meski demikian cabai merah dan cabai rawit justru mengalami penurunan atau deflasi. Sementara itu harga beras relatif stabil sepanjang November ini jika dibandingkan bulan sebelumnya.

“Kami juga melihat harga pada banyak komoditas di luar pangan seperti rokok kretek, tarif tol, mengalami kenaikan mendekati akhir tahun,” ulasnya.

Secara kumulatif Andry menjelaskan inflasi inti di luar harga pangan, dan juga inflasi harga bergejolak mengalami penurunan menjadi 3,13 persen (yoy) pada November. Posisi ini turun jika dibandingkan level inflasi inti pada Oktober 2019 sebesar 3,20 persen (yoy). Kondisi ini disebabkan harga emas yang mulai mengalami penurunan. (lna)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *