COVID-19 UPDATE

KEMARIN

HARI INI

NAIK / TURUN

Total Penderita

111.455

113.134

1%

Kasus Baru

1.519

1.679

11%

Update: 3 Agustus 2020 - Sumber: covid19.go.id

Garap Potensi Pasar Vinyl Vintage, Lokananta Berniat Produksi Lagi Piringan Hitam

Ilustrasi | Foto: kwikku.com
Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

JoSS, SOLO – Potensi pasar ritel toko kaset jadul Vinyl Vintage dinilai masih potensial, hal itu menyusul tingginya permintaan masyarakat terkait piringan hitam. Untuk itu Perum Percetakan Negara RI (PNRI)-Lokananta tertarik memproduksi kembali piringan hitam.

Dikutip dari Wikipedia, Vintage Vinyl sendiri aslinya adalah toko kaset kuno di Evanston Illinois. Toko ini sering dikunjungi oleh beberapa musisi paling terkenal di dunia dan digunakan sebagai referensi dalam karya-karya budaya populer.

Selama bertahun-tahun toko ini telah menjadi tempat favorit para aktor, musisi, dan penulis terkenal, yang banyak di antaranya telah dijadikan referensi dalam karya mereka. Contoh paling penting dari ini adalah ketika mantan penduduk Evanston John Cusack memilih toko sebagai lokasi syuting asli untuk film High Fidelity. Lokasi yang berbeda digunakan, tetapi nama “Vintage Vinyl” masih dirujuk dalam film.

Kepala Perum PNRI Cabang Surakarta-Lokananta Marini mengatakan pihaknya telah melakukan berbagai studi kelayakan terkait produksi kembali pemutar musik yang perna mengalami kejayaan di eranya.

“Dari sisi kajian bisnis saat ini kami dalam tahap feasibility study (studi kelayakan),” katanya, seperti dikutip dari Antara.

Beberapa bulan lalu pihaknya mengikuti pameran Komunitas Vynil di Belanda. Ia mengatakan dari informasi beberapa peserta, para anggota komunitas ini mulai kesulitan mencari piringan hitam untuk dijadikan sebagai koleksi.

Baca juga: GOR Manahan Bakal Jadi Lapangan Olahraga dan Konser Musik yang Nyaman

“Mereka ingin cari vinyl vintage. Kami melihat di pasaran masih diminati sehingga saat ini kami masih dalam proses apakah bisa dikomersialkan lagi oleh PNRI,” katanya.

Ia mengatakan saat ini Lokananta sedang menginventarisasi jumlah piringan hitam yang sudah menjadi koleksi sejak awal produksi. Sebagaimana diketahui, piringan hitam banyak diproduksi pada rentang waktu 1951-1971.

“Dari tahun itu industri sudah beralih ke kaset. Mereka (masyarakat) lebih meminta kaset, akhirnya beralih dari piringan hitam ke kaset,” kata Marini.

Bahkan ia mengatakan jumlah kaset yang diproduksi oleh PNRI-Lokananta masih sekitar 2.000 kaset/bulan.

Sementara itu, kata dia, untuk bisa memproduksi kembali piringan hitam Lokananta perlu dana tambahan, termasuk untuk pengadaan alat pencetak piringan hitam yang memerlukan investasi sebesar Rp4 miliar.

“Oleh karena itu kami akan bekerja sama dengan beberapa pihak untuk pengadaan alat ini karena masih banyak yang berminat dan bahkan mencari piringan hitam,” kata Marini.

Ia mengatakan langkah tersebut juga untuk memberikan pesan kepada masyarakat luas bahwa Lokananta masih aktif, namun tetap diselaraskan dengan kondisi saat ini. (lna)

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*