fbpx

CJIBF 2019 Catatkan Komitmen Investasi Senilai Rp49,9 Triliun dan US$430 Juta

Mari berbagi

JoSS, SEMARANG – Ajang penjaringan investasi tahunan yang diselenggarakan Pemprov Jateng yakni Central Java Investment Business Forum (CJIBF) 2019 berhasil mencatatkan komitmen investasi senilai Rp49,9 triliun dan US$430 juta (sekitar Rp6,02 triliun).

Kepala Dinas Penanaman Modal dan Pelayanan Terpadu Satu Pintu (DPMPTSP) Jawa Tengah Ratna Kawuri mengatakan sektor yang paling diminati investor ialah pariwisata dan manufaktur.

Selain menyasar investasi di dua sektor unggulan Jateng, CJIBF 2019 yang mengusung tema ‘Trust us to Invest, Realize Your Dream’ juga mendorong pengembangan di sektor properti, infrastruktur, energi, dan agribisnis.

“Hingga saat ini sudah ada komitmen investasi senilai Rp49,9 triliun dari pemilik modal dalam negeri, dan US$430 (sekitar Rp6,02 triliun) dari calon penanam modal asing,” katanya dalam acara CJIBF di Jakarta, Selasa (5/11).

Dia menambahkan, komitmen investasi tersebut tersebar di 18 kabupaten/kota, setelah Pemprov Jateng menjaring 33 kepeminatan investasi melalui pendaftaran secara online sebelum CJIBF berlangsung.

CJIBF 2019, sebagai gelaran tahunan Pemprov Jateng, melibatkan 500 peserta, dimana 73 di antaranya berasal dari mancanegara. Acara juga diikuti oleh perwakilan duta besar negara sahabat, serta asosiasi kamar dagang dari berbagai negara.

Baca juga: Jateng Tawarkan Sejumlah Proyek Investasi Senilai Rp75 Triliun

Ratna menuturkan, ada 3 penandatanganan Letter of Intent (LoI) yang mewakili 33 peminatan investasi dalam CJIBF. Pertama, komitmen investasi PT Handal Sukses Karya di sektor tekstil berupa pabrik alas kaki. Perusahaan berencana menanamkan investasi di Kab. Pati senilai Rp2 triliun.

Kedua, komitmen investasi dari PT Akuo Energy Indonesia yang bergerak di bidang Pembangkit Tenaga Listrik Tenaga Angin (Wind Power Plant) di Kab. Brebes. Total investasi yang bakal disiapkan Akuo mencapai Rp2 triliun.

Ketiga, PT Taman Safari Indonesia Group yang berkomitmen untuk membangun lokasi pariwisata di Batang. Nilai investasi untuk pengembangan destinasi turisme itu mencapai Rp200 miliar.

Seperti dikutip dari Kabar24.com, selain sejumlah LOI, sambung Ratna, CJIBF menarik minat puluhan investor asal Tiongkok untuk menanamkan modalnya di Jateng. Ada sekitar 59 pengusaha asal China yang bergerak di industri kayu dan furnitur berencana merelokasi pabriknya ke Jateng.

Menurut Ratna, seluruh pemerintah kabupaten/kota di Jateng memiliki kesadaran investasi yang tinggi, sehingga berupaya membuat iklim yang kondusif bagi penanaman modal. Oleh karena itu, hal utama yang disiapkan sejak awal adalah kebutuhan lahan.

“Seluruh 35 kabupaten/kota di Jateng memiliki target investasi masing-masing. Mereka pun kerap melakukan pertemuan rutin dengan DPMPTSP Jateng untuk menuntaskan berbagai problem teknis di lapangan,” imbuhnya. (lna)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *