fbpx

Empat Bandara Bakal Disinergikan Layani Joglosemar, Begini Pembagian Perannya

 data-srcset
Ilustrasi | Foto: jakartaglobe.id/beritasatu.com
Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

JoSS, JOGJA – PT Angkasa Pura (AP) I bakal mensinergikan empat bandara di wilayah Jateng dan DIY guna mengakomodir kebutuhan masyarakat di kawasan segitiga emas Jogja, Solo dan Semarang. Hal itu dilakukan untuk memperkuat posisi perseroan dalam mengambangkan berbagai transportai udara.

Empat bandara tersebut yakni, yakni Bandara Internasional Yogyakarta (Yogyakarta International Airport), Bandara Adi Sutjipto (Yogayakarta), Bandara Adi Soemarmo (Surakarta), dan Bandara Ahmad Yani (Semarang).

Direktur Utama PT Angkasa Pura (AP) I Faik Fahmi mengatakan, peran keempat bandara akan dikombinasikan menjadi satu sinergi, dan memberikan pilihan bagi kepada masyarakat, karena semua bandara tersebut dikelola oleh AP I dan akses ke masing-masing bandara juga semakin mudah.

Dia menuturkan sinergi ke empat bandara tersebut dilakukan guna memperkuat posisi perusahaan dalam memberikan layanan kepada masyarakat.

“Jadi saya kira justru akan memperkuat posisi AP I untuk mengembangkan berbagai transportasi udara karena membuka pilihan lebih banyak lagi. Nantinya orang bisa lewat Yogyakarta, bisa lewat Solo, dan masing-masing aksesibilitasnya sangat memadai,” kata Faik, belum lama ini seberti dikutip dari Beritasatu.com.

Faik menambahkan, pihaknya akan membagi-bagi peran masing-masing bandara. Untuk Bandara YIA akan dikembangkan menjadi hub atau bandara pengumpul penerbangan internasional maupun domestik yang orientasinya untuk pariwisata.

Adapun Bandara Adi Soemarmo bakal difokuskan bagi penerbangan umrah maupun penerbangan-penerbangan lainnya dari dan ke Timur Tengah. Sedangkan, Bandara Ahmad Yani lebih fokus melayani penerbangan dengan pesawat-pesawat selain widebody.

Baca juga: Pemerintah Cheska Tertarik Garap Kereta Bandara Internasional Yogyakarta di Kulonprogo

Sementara itu, Bandara Adisutjipto akan tetap diioperasikan tapi untuk penggunaan terbatas, yaitu untuk pesawat baling-baling, carter. “Untuk rute pendek misalnya dari Yogyakarta ke Kertajati atau Cirebon bisa dilayani di bandara lama di Jogja ini, sementara bandara baru bakal fikus melayani penerbangan yang berorientasi pariwisata,” tuturnya.

Seperti diketahui, bandar udara di Kulon Progo itu beroperasi penuh untuk penerbangan domestik dan internasional pada Maret 2020.

“Pembangunan bandar udara YIA (Yogyakarta International Airport) hingga awal Desember 2019 sudah mencapai 90 persen,” jelas Faik kepada media.

Saat ini fokus pekerjaan meliputi penyelesaian pekerjaan interior terminal penumpang dan jalan layang menuju area keberangkatan lantai 3. PT Angkasa Pura I (Persero), pengelola YIA menargetkan bandara dapat beroperasi secara penuh pada Maret 2020, dan memindahkan seluruh penerbangan domestik dan internasional dari Bandara Adisutjipto ke YIA.

“Pemindahan seluruh rute domestik dan internasional dari Bandara Adisutjipto ke YIA ditargetkan pada akhir Maret 2020,” tambah dia.

Saat ini, YIA telah melayani 13 rute untuk penerbangan domestik, yaitu Denpasar, Cengkareng, Halim Perdanakusumah, Banjarmasin, Palembang, Palangkaraya, Samarinda. Juga melayani penerbangan ke Makassar, Medan, Tarakan, Balikpapan, Batam, dan Pontianak. Rute-rute tersebut dilayani oleh maskapai Lion Air, Garuda Indonesia, Citilink, dan Batik Air. (lna)


Berita lainnya...

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *