Damri Naikkan Tarif Semua Rute Ke Bandara Soekarno Hatta

Bus Damri | Foto: mediaindonesia.com
Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

JoSS, JAKARTA – Perum Damri menaikkan tarif untuk seluruh rute dan dan menuju Bandara Soekarno Hatta mulai Minggu (22/12). Tarif bus Damri rata-rata naik berkisar Rp10 ribu-Rp15 ribu.

Direktur Utama Perum Damri Setia N Milatia Moemin mengatakan kenaikan tarif disesuaikan dengan hasil survei yang dilakukan oleh Yayasan Lembaga Konsumen Indonesia (YLKI). Survei itu berkaitan dengan kepuasan pelanggan, kemauan, dan kemampuan bayar pelanggan.

“Hasil survei menyebutkan pelanggan Damri dinilai mampu secara ekonomi membayar penyesuaian tarif Damri Bandara Soekarno Hatta,” kata Setia dalam keterangan resmi.

Kenaikan tarif bus Damri, sambung Setia, juga akan diikuti dengan peningkatan fasilitas di dalam armada. Fasilitas yang dimaksud, seperti, AC, Wi-Fi, tempat pengisian baterai ponsel, tempat sampah, toilet, bagasi, video musik, alat pemecah kaca, serta alat pemadam api ringan (APAR).

“Kami telah melakukan segala upaya untuk menghindari penyesuaian tarif layanan. Namun demikian penyesuaian tarif ini adalah sesuatu yang harus kami lakukan untuk memastikan kualitas layanan yang tinggi bagi pelanggan kami,” katanya.

Secara terpisah, Menteri Perhubungan Budi Karya Sumadi mengungkapkan kenaikan tarif bus Damri masih terbilang wajar. Menurutnya, peningkatan tarif dengan kisaran Rp10 ribu-Rp15 ribu tak signifikan.

“Mengenai tarif Damri kalau dilihat semua juga naik. Kalau tarifnya naik tidak signifikan harusnya oke lah. Kalau naik dua kali lipat kami marahi dia (Perum Damri),” ucap Budi.

Baca juga: Jelang Libur Nataru, AP II Operasionalkan Runway 3 Bandara Soekarno Hatta

Ia beranggapan tarif bus Damri tetap jauh lebih murah ketimbang taksi. Sebagai contoh, seseorang minimal harus mengeluarkan kocek Rp100 ribu dari Bandara Soekarno Hatta menuju Blok M, sedangkan tarif bus Damri hanya Rp50 ribu.

“Kalau naik taksi ke Blok M paling murah Rp100 ribu, kalau paling murah,” jelasnya.

Ia menambahkan penentuan tarif bus Damri menjadi hak dari manajemen Perum Damri itu sendiri. Pasalnya, sebagai Badan Usaha Milik Negara (BUMN), Perum Damri tetap harus untung.

Berikut tarif baru bus Damri Bandara Soekarno Hatta:

Untuk rute dari Kemayoran, Blok M, Rawamangun, Gambir, Kampung Rambutan, Pasar Minggu, Tanjung Priok, Mangga Dua, Lebak Bulus, Pramuka City, Pulo Gebang, Serpong, Epicentrum, Pondok Cabe, Halim-Bogor dan Thamrin naik Rp10.000, dari Rp40.000 menjadi Rp50.000.

Adapun dari Bekasi Barat, Bekasi Timur, Harapan Indah, Depok (Makara UI), Citra Raya dan Kemang Pratama menjadi Rp55.000 naik dari sebelumnya yang hanya Rp45. 0000. Semetara itu, dari Karawaci tarif lama Rp50.000 naik menjadi Rp60.000.

Dari Bogor menjadi Rp70.000 dari sebelumnya yang hanya Rp55.000,  Cikarang dan Cibinong tarif lama Rp55.000 menjadi Rp65.000. Dari Sentul City menjadi Rp70.000 dari sebelumnya yang hanya Rp60.000, Merak dari Rp65.000 menjadi Rp75.000, Pandeglang Rp70.000 menjadi Rp80.000, Karawang Rp75.000 menjadi Rp85.000, Purwakarta dari Rp75.000 menjadi Rp90.000, sedangkan dari Sukabumi dari Rp100.000 menjadi Rp115.000. (lna)

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*