fbpx

Ancaman Perpecahan Alasan Bamsoet Mundur Dari Bursa Ketum Partai Golkar

Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

JoSS, JAKARTA – Wakil Koordinator Bidang Pratama Partai Golkar Bambang Soesatyo mengundurkan diri dari bursa pencalonan Ketua Umum Partai Golkar, beberapa saat menjelang Musyawarah Nasional (Munas) Partai Golkar, Selasa (3/12) malam.

Ketua MPR RI itu menjelaskan pertimbangan pengunduran dirinya yakni terkait suasana internal partai yang semakin memanas dengan isu perpecahan jelang Munas. Hal itu dinilai akan berdampak pada situasi dalam negeri.

“Situasi nasional, yang memerlukan situasi politik yang kondusif, guna menjaga pertumbuhan ekonomi yang diharapkan dari berbagai serangan dan ancaman ekonomi global,” ungkap Bamsoet saat konferensi pers di kawasan Jakarta Selatan, Selasa (3/12).

Ia juga mempertimbangkan nasehat para senior partai, misalnya Ketua Umum PP Forum Komunikasi Putra-Putri TNI Polri (FKPPI) Pontjo Sutowo dan Pelaksana tugas (Plt) Ketua Umum Sentral Organisasi Karyawan Swadiri Indonesia (SOKSI) Bobby Suhardiman.

Pertimbangan terakhir yakni semangat rekonsiliasi yang telah disepakati dengan calon petahana yang juga Ketua Umum Partai Golkar Airlangga Hartarto. “Semangat rekonsilasi yang telah kita sepakati bersama antara kedua tim, saya dan Airlangga sepakat untuk membangun rekonsiliasi antara tim Bamsoet dan tim Airlangga,” kata dia.

Sebelum menggelar konferensi pers, Bamsoet sudah bertemu dengan Airlangga, beserta Menteri Koordinator Bidang Kemaritiman dan Investasi Luhut B Pandjaitan serta Ketua Dewan Pembina Golkar Aburizal Bakrie.

Pertemuan diselenggarakan di kantor Kemenko Maritim dan Investasi, Jakarta Pusat, Selasa pagi. Dalam pertemuan itu, kedua belah pihak sepakat untuk melakukan rekonsiliasi dari bursa caketum.

Baca juga: Sembilan Tokoh Bertarung di Bursa Pencalonan Ketum Golkar

“Tadi, saya bersama dengan Pak Airlangga, Pak Luhut, dan Pak Ical selaku ketua dewan pembina, menyepakati dan menyarankan rekonsiliasi secara menyeluruh terhadap kontestasi yang sedang berlangsung,” tuturnya dikutip dari Kompas.com.

Tak hanya Bamsoet, di acara yang sama, dua caketum lainnya juga mengumumkan mundur dari bursa pencalonan. Keduanya, yaitu Ketua DPP Partai Golkar Indra Bambang Utoyo dan politisi senior Partai Golkar Agun Gunandjar Sudarsa.

Ketua Umum Partai Golkar Airlangga Hartarto memberikan apresiasi yang setinggi-tingginya kepada Wakil Koordinator Bidang Pratama Golkar Bambang Soesatyo. Airlangga memuji Bambang dengan menyebut Ketua MPR itu sebagai kader terbaik Golkar.

“Kepada Ketua MPR yang merupakan salah satu kader terbaik Partai Golkar yaitu Bapak Bambang Soesatyo, saya mengapresiasi setinggi-tingginya,” kata Airlangga saat memberikan sambutan dalam pembukaan Musyawarah Nasional (Munas) Golkar, Selasa (3/12) malam.

Pujian itu disampaikan Airlangga setelah Bambang menyatakan dirinya mundur dari bursa pencalonan ketua umum Golkar periode 2019-2024. Airlangga mengatakan, sore tadi dia bertemu Bambang dan mendegar pernyataan langsung darinya.

“Beliau menyampaikan dengan tegas, untuk setia pada komitmen bersama dan mengedepankan persatuan, mengutamakan kepentingan negara di atas kepentingan pribadi,” ujarnya

Airlangga menyebut, sikap yang diambil Bambang itu adalah contoh konkret kedewasaan kader partai. Atas keputusan Bambang tersebut, Airlangga yakin Golkar tidak akan mengulang sejarah keterpecahan.

“Partai Golkar sudah berjanji dalam musyawarah ini, apa pun yang terjadi Partai Golkar tidak boleh terpecah lagi. Kita ingin menjadikan Munas sebuah momentum besar untuk mempersatukan, membesarkan partai, bukan sebaliknya,” kata dia. (lna)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *