fbpx

Risa Santoso, Rektor Termuda di Indonesia Pernah Bergabung Staf Kepresidenan

Mari berbagi

JoSS, MALANG – Beberapa hari terakhir sosial media heboh dengan pemberitaan gadis asal Tegalsari Surabaya berusia 27 tahun yang terpilih sebagai Rektor ITB-Asia Malang. Dialah Risa Santoso, yang memiliki segudang visi dan inovasi yang ingin diwujudkan.

Memulai karier sebagai tenaga ahli muda di Kantor Staf Kepresidenan (KSP) pada Agustus 2015 hingga Februari 2017, Risa Santoso beralih masuk ke dunia akademis sebagai Kepala Lembaga Penjamin Mutu Internal ITB-Asia Malang.

Dua tahun kemudian, tepatnya pada 2 November 2019 ia terpilih sebagai Rektor ITB – Asia Malang di usia masih 27 tahun. Risa mengakui ada perbedaan yang cukup mencolok bekerja di dua institusi berbeda itu.

“Sangat beda, di KSP tentu lebih birokratis. Sifatnya memberi masukan strategi ke depan. Kampus memang ada birokrasinya, tapi bisa lebih leluasa,” katanya, belum lama ini.

Mengingat KSP bagian dari pemerintahan, maka apa yang dikerjakan pun otomatis membawa nama pemerintah. Risa mengaku harus berhati-hati dalam berpikir, bertindak, dan bertutur. Sedangkan di kampus lebih bisa mengeksplorasi diri, baik dalam menggagas maupun menjalankan ide.

“Soal ritme kerja juga pasti beda. Tapi bisa semua dikerjakan secara profesional pasti sama-sama berdampak,” tuturnya, seperti dikutip dari Liputan6.com.

Baca juga: Perguruan Tinggi Diminta Fasilitasi Mahasiswanya Dalam Berwirausaha

Risa Santoso sendiri memutuskan keluar dari KSP begitu ada tawaran dari ITB – Asia Malang. Pertimbangannya, karena tawaran menarik dari perguruan tinggi sekaligus bisa langsung terjun ke lapangan.

“Di kampus juga diberi wewenang lebih sebagai ketua lembaga penjamin mutu. Ayah saya konsultan di kampus ini juga,” ucap wanita yang menyebut The Art of Thingking Clearly karya Rolf Dobelli sebagai salah satu buku favoritnya.

Selama dipercaya sebagai Rektor ITB – Asia Malang, ia ingin memaksimalkan jaringannya di luar negeri maupun di Jakarta. Serta mencoba bekerjasama dengan industri di luar negeri demi kepentingan peningkatan kualitas mahasiswa.

“Ini jadi pekerjaan rumah saya bagaimana memaksimalkan jaringan. Agar mahasiswa tidak hanya pintar di kelas. Tapi juga kreatif, cerdas merespon segala hal dan inovatif,” paparnya.

Salah satu visinya, menggagas progam dual degree dengan perguruan tinggi di luar negeri. Agar ada transfer pengetahuan tidak hanya untuk mahasiswa, tapi juga buat dosen. Sehingga berdampak positif pada perkembangan pendidikan di kampusnya.

“Sudah ada penjajakan, tapi saya belum bisa mempublikasikan. Nanti kalau sudah pasti akan saya sampaikan,” tuturnya.

Khusus untuk kebijakan berupa tugas akhir mahasiswa ia ingin perubahan. Mengubah skripsi dengan project lapangan sebagai tugas akhir. Namun mahasiswa diizinkan memilih tetap skripsi atau memilih membuat project. Gagasan ini sudah didiskusikan tinggal diterapkan.

“Daripada buat riset yang tidak dibutuhkan, mahasiswa bisa membuat inovasi sesuai pendidikannya, boleh juga tetap mengerjakan skripsi. Ini akan dilaksanakan secepatnya,” ujarnya.

Risa Santoso menempuh jenjang sarjana di University of California, Berkeley di bidang Ekonomi dari 2012-2014. Ia kemudian melanjutkan pendidikannya di Harvard University Graduate School of Education pada 2014-2015. (lna)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *