fbpx

Dibilang Manfaatkan Posisi Sang Ayah, Gibran: Kalau Mau Saya Pilih Jadi Menteri Saja

Mari berbagi

JoSS, SOLO – Gibran Rakabuming Raka menegaskan majunya dia dalam bursa pemilihan Wali Kota Solo pada 2020 mendatang tidak untuk memanfaatkan dinasti politik. Menurutnya jika memanfaatkan posisi sang ayah yang menjadi orang nomir satu di negeri ini, dia bisa memilih posisi menjadi menteri.

“Mungkin orang bilang dinasti politik. Saya itu kan ikut kontestasi, bisa dipilih bisa tidak, bisa kalah bisa menang. Ya itu, kalau dinasti politik mungkin saya minta jadi menteri atau apa saja,” kata Gibran dalam talkshow acara Banteng Muda Indonesia (BMI) di Hotel Balairung, Jl Matraman, Jakarta, Minggu (10/11).

Putra Sulung Presiden Joko Widodo ini mengaku beberapa kali diminta untuk masa jabatan Jokowi sebagai presiden selesai pada 2024, barulah kemudian terjun ke politik. Namun Gibran menolak. “Kelamaan. Ya momennya itu sekarang,” ucapnya.

Dengan terjun ke politik, Gibran ingin mengubah mindset bahwa politik selalu kotor. Baginya, langkah itu harus dimulai oleh anak-anak muda. “Kalau yang mengubah bukan anak muda, ya nggak mungkin bisa. Karena ini momennya anak muda untuk jadi penggerak, bukan jadi objek yang digerakkan,” kata Gibran.

Baca juga: Suhu Politik Solo Menghangat, Kancane Gibran Bikin 80 Posko Pemenangan

Gibran sendiri kini sudah bergabung dengan PDIP dan berupaya maju ke Pilwalkot Solo 2020. Menurutnya, PDIP bisa menampung anak-anak muda. “Partai yang punya visi-misi untuk menampung anak muda itu ya PDIP,” tegasnya.

Sementra itu, Eks Ketua Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK), Busyro Muqoddas, menyarankan putra sulung Presiden Joko Widodo (Jokowi), Gibran Rakabuming Raka, tak maju di Pemilihan Kepala Daerah (Pilkada) Solo 2020.

“Ya sebaiknya gitu (Gibran tidak maju di Pilkada). Jangan sampai kayak Cendana dulu,” ujar Busyrobelum lama ini.

Ketua Bidang Hukum, HAM dan Kebijakan Publik PP Muhammadiyah ini khawatir akan tercipta nepotisme apabila Gibran tetap memutuskan maju di Pilkada Solo 2020. Untuk itu Busyro mewanti-wanti Gibran.

“Itu (seandainya Gibran maju di Pilkada merupakan) nepotisme yang berlebihan,” ucap pengajar Fakultas Hukum Universitas Islam Indonesia (UII) Yogyakarta itu.

Busyro pun berharap Presiden Jokowi dapat memberikan contoh yang baik kepada publik. Caranya dengan tidak mendorong anaknya maju di Pilkada Solo 2020. “Pak Jokowi (harus) memberi contoh, memberi contoh yang baik,” tutupnya. (lna)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *