fbpx

Suhu Politik Solo Menghangat, Kancane Gibran Bikin 80 Posko Pemenangan

Mari berbagi

JoSS, SOLO – Suhu politik Kota Solo mulai menghangat seiring dengan persiapan menjelang Pemilihan Kepala Daerah (Pilkada) serentak pada 2020 mendatang. Ada sejumlah nama yang mulai bermunculan di antaranya Achmad Purnomo dan Gibran Rakabuming Raka.

Putra sulung Presiden Jokowi tersebut memang belum secara resmi mendaftarkan diri dalam pencalonan wali kota Solo, namun beberapa agenda telah dilakukan termasuk menjadi pembicara di sejumlah acara kewirausahaan.

Melalui jejaring tim pendukung mereka terus bergerak untuk mendongkrak popularitas dan elektabilitas. Pun dengan ratusan relawan yang mulai merapat dengan menamakan diri Kancane Gibran Gess (Kagege).

Komunitas yang dibentuk pada Juli tahun 2019 itu telah mengoperasikan beberapa posko Kagege. Mereka menargetkan bisa mengoperasikan sedikitnya 80 posko dalam waktu beberapa bulan ke depan.

“Kami akan mendirikan posko Kancane Gibran Gess di 80an lokasi. Saat ini belum ada 10 posko yang beroperasi. Tapi kami optimistis bisa memenuhi target,” ujar Juru Bicara Kagege, Imelda Yuniati, belum lama ini.

Dia menjelaskan Posko Kagege sudah beroperasi berada di lima wilayah kecamatan, seperti di Sondakan, Kalitan, Mangkubumen, Mojosongo, dan Purwodiningratan. Ada juga posko di Serengan dan Pasar Kliwon.

Baca juga: Pengamat Nilai Majunya Gibran di Pilkada Solo Tak Elok, Ini Alasannya

“Keberadaan posko-posko ini sebagai tempat koordinasi anggota komunitas. Dari posko-posko ini kami merancang agenda kegiatan dan penampung aspirasi maupun harapan masyarakat Solo,” imbuh dia, seperti dikutip dari Solopos.com.

Sementara itu, dari kubu Pasangan Bakal Calon Achmad Purnomo –Teguh Prakosa, baru terbentuk Purnomo Center.

Pegiat Purnomo Center, Farid Sunarto, menyatakan pihaknya belum mendirikan posko dan tim pemenangan. Tapi sosialisasi akan sosok Achmad Purnomo-Teguh Prakosa dilakukan dengan cara lain. Misalnya, dengan menyampaikan kepada masyarakat bahwa pasangan Purnomo-Teguh merupakan penugasan dari DPC PDIP Solo. Sosialisasi dilakukan dalam forum-forum tidak resmi atau informal.

“Itu pun tidak dalam konteks yang masif. Hanya dalam forum-forum informal. Karena dari partai juga tak menginstruksikan untuk membuat gerakan-gerakan. Sebab saat ini memang belum saatnya,” terang dia.

Berbeda dengan Gibran yang bisa melakukan banyak hal untuk menyosialisasikan dirinya kepada masyarakat, menurut Farid, Achmad Purnomo dalam posisi terbatas. Sebab dia terikat status sebagai Wawali.

Selain itu Purnomo dinilai terikat oleh kode etik sebagai figur yang mendapat penugasan oleh DPC PDIP Solo. “Segala gerak-geriknya dalam kapasitas sebagai Wawali. Tidak seleluasa Gibran, apa saja boleh,” urai dia.

Disinggung peran Purnama Center untuk melakukan aksi nyata di tengah masyarakat, Farid menyatakan sudah rutin dilakukan. Purnama Center menurut dia merupakan organisasi di bidang sosial kemanusiaan. (lna)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *