fbpx

Peringati Hari Santri Nasional, Hendi: Pesantren Adalah Laboratorium Perdamaian

Mari berbagi

JoSS, SEMARANG – Wali Kota Semarang Hendrar Prihadi menyatakan sejatinya pesantren adalah laboratorium perdamaian. Sebagai laboratorium perdamaian, pesantren merupakan tempat menyemai ajaran Islam rahmatan lilalamin, Islam ramah dan moderat dalam beragama.

Hal itu sejalan dengan tema Hari Santri 2019 mengusung “Santri Indonesia untuk Perdamaian Dunia,” ujarnya. Menurutnya isu perdamaian sangat penting untuk terus digaungkan, sikap moderat dalam beragama sangat penting bagi masyarakat yang plural dan multikultural. Dengan cara seperti inilah keragaman dapat disikapi dengan bijak serta toleransi dan keadilan dapat terwujud.

“Semangat ajaran inilah yang dapat menginspirasi santri untuk berkontribusi merawat perdamaian dunia,” katanya dihadapan ratusan santri dari sejumlah Pondok Pesantren, dan Madrasah dari berbagai tingkatan mengikuti upacara dan festival peringatan Hari Santri Nasional 2019 di Halaman Balaikota Semarang, Selasa (22/10).

Politikus PDIP yang akrab disapa Hendi ini, juga membacakan sambutan Menteri Agama. Sejak ditetapkannya Hari Santri pada tahun 2015, peringatan Hari Santri selalu diperingati dengan tema yang berbeda setiap tahunnya.

“Secara berurutan pada tahun 2016 mengusung tema “Dari Pesantren untuk Indonesia”, tahun 2017 “Wajah Pesantren Wajah Indonesia”, dan tahun 2018 “Bersama Santri Damailah Negeri”.

Baca juga: Hendi Sebut Santri Salah Satu Pilar Penting Dalam Pembangunan RI

Meneruskan tema tahun 2018, peringatan Hari Santri 2019 mengusung tema “Santri Indonesia untuk Perdamaian Dunia,” ujarnya.

Hendi pun berharap kepada anak-anak muda sekarang, khususnya di Semarang dan tak terkecuali para santri, ini bisa melakukan investasi nama dengan cara meraih prestasi.  “Baik di bidang pendidikan, keilmuan, keterampilan olahraga, seni budaya. Itu salah satu cara berinvestasi nama,” imbuhnya.

Dia menjelaskan Pemerintah Kota Semarang juga terus berupaya merangsang siswa siswi atau santri di Kota Semarang dengan cara memberikan beasiswa dan memberikan bonus penghargaan untuk siswa-siswi atau santri yang berprestasi di tingkat Kota maupun Nasional.

Dalam peringatan Hari Santri kali ini pun beberapa acara digelar, seperti Lomba Senam Santri, Pameran-pameran, dan Kirab Revolusi Jihad.

Sebelumnya, Wakil Gubernur Jawa Tengah Taj Yasin Maimoen mengatakan, tantangan santri Indonesia ke depan akan semakin berat pada era digitalisasi dan globalisasi. Untuk itu ia mengimbau kalangan kiai agar tidak mengajarkan agama saja kepada para santri, tetapi juga mengedukasi berbagai hal, termasuk memberikan pelatihan beberapa keterampilan.

“Saya berharap, para kiai dapat mengedukasi para santrinya, tidak hanya mengajarkan agama, tapi juga keterampilan lainnya, termasuk ekonomi. Jika ada permasalahan maka Islam bisa menjadi penyelesaiannya,” katanya di Semarang, Senin (21/10).

Oleh karena itu, lanjut dia, para santri tidak hanya dituntut mahir membaca kitab dan belajar agama, namun harus mampu menguasai keterampilan di berbagai bidang. Mari kita tunjukkan bahwa santri bisa mewarnai segala lini, termasuk sektor ekonomi. Pada era sekarang ini, para santri tidak lagi dituntut berlari, tapi harus mampu meloncat, serta mampu menjaga NKRI dan menjadi penerus tokoh-tokoh nasional, ujar politikus Partai Persatuan Pembangunan. (lna)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *