Mendagri Ancam Pidanakan Pelaku Kekerasan Dalam Lingkungan IPDN

Menteri Dalam Negeri Tito Karnavian saat menjadi inspektur upacara dalam Pelantikan Muda Praja IPDN Angkatan XXX Tahun 2019 di Lapangan Parade IPDN Kampus Jatinangor, Sumedang, Jawa Barat, Kamis (31/10) | Foto: kemendagri.go.id
Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

JoSS, JAKARTA – Menteri Dalam Negeri Tito Karnavian melarang budaya kekerasan di lingkungan Institut Pemerintahan Dalam Negeri (IPDN) yang selama ini dilakukan bahkan dengan alasan pembinaan praja baru sekalipun. Hal itu mengingat budaya kekerasan ini sudah sering menimbulkan jatuhnya korban, bahkan meninggal dunia.

Tito mengatakan itu saat menjadi inspektur upacara dalam Pelantikan Muda Praja IPDN Angkatan XXX Tahun 2019 di Lapangan Parade IPDN Kampus Jatinangor, Sumedang, Jawa Barat, Kamis (31/10). “Untuk itu budaya tersebut harus dihilangkan karena tidak ada gunanya. Apapun alasan pembinaan, itu tidak ada gunanya dan hanya ajang balas dendam,” ujar Tito mengutip siaran pers.

Tito bertekad memberikan sanksi tegas jika kekerasan masih terjadi di IPDN. Dia mengaku tidak sungkan untuk membawa ke ranah pidana apabila itu terjadi di lingkungan IPDN. Tito mengatakan pernah melakukan itu saat masih berdinas di Kepolisian sebelum menjadi Mendagri.

“Di Akpol, lebih dari sepuluh orang sudah saya keluarkan bahkan dipidana karena melakukan kekerasan. Saya akan memberikan tindakan yang keras dan tegas kalau sampai terjadi kekerasan, apalagi sampai mengalami luka hingga meninggal dunia, saya akan pidanakan,” imbuhnya.

Tito menegaskan bahwa IPDN adalah institusi pendidikan. Kedisiplinan, lanjutnya, memang penting. Hukuman juga perlu diterapkan jika ada pelanggaran yang dilakukan.

Akan tetapi, memupuk rasa disiplin tidak boleh dilakukan dengan kekerasan. Apalagi jika ditujukan kepada praja-praja baru hingga luka dan meninggal dunia.

Baca juga: Sultan Sebut Aksi Rusuh Suporter Bola Tindakan Biadab, Izin Penggunaan Stadion Dikaji Ulang

“Seperti adik-adik untuk sekolah kepolisian di berbagai negara, tidak ada yang namanya budaya kekerasan,” ucap Tito.

Kasus kematian praja IPDN pernah terjadi beberapa kali hingga menjadi perhatian publik.

Pada 2000, Erry Rahman meninggal dunia diduga akibat dihukum oleh seniornya. Dia sempat dirawat, namun nyawanya tak bisa diselamatkan. Pada 2002, Wahyu Hidayat meninggal dunia diduga akibat dianiaya lantaran lalai menjalankan kegiatan ekstrakurikuler. Wahyu merupakan praja baru IPDN.

Pada 2003, giliran Cliff Muntu yang menjadi korban jiwa. Dia juga diduga dianiaya seniornya.

Kasus kematian Rinra Sujiwa Syahrul Putra pada 2011 kembali mencoreng nama baik IPDN. Dia adalah putra eks Gubernur Sulsel Syahrul Yasin Limpo yang kini menjadi Menteri Pertanian Kabinet Indonesia Maju.

Sempat menjalani perawatan di rumah sakit. Namun, dia kemudian ditemukan tewas di dalam kamar asrama.

Pada 2013, Jonoly Untayanadi, praja tingkat tiga IPDN meninggal dunia. Sempat dilarikan ke rumah sakit ketika mulutnya mengeluarkan darah. Namun, nyawanya tak bisa diselamatkan. Dia meninggal dunia di rumahnya di Tikala Baru, Manado, pada 2015.

Pada 2017, praja IPDN Dea Amanda meninggal dunia. Dia tewas usai mengikuti Diksar di Semarang, Jawa Tengah. (lna)

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*