Ngesti Pandawa

COVID-19 UPDATE

KEMARIN

HARI INI

NAIK / TURUN

Total Penderita

59.394

60.695

3%

Kasus Baru

1.624

1.301

-20%

Update: 3 Juli 2020 - Sumber: Kementrian Kesehatan RI

Gempa di Mindanau, Indonesia Diminta Waspada Jalur Sesar Aktif

Kolase, Gempa 6,6 magnitudo terjadi di Mindanao, Filipina menimbulkan kerusakaan | Foto: www.ap.org/ philippineslifestyle.com
Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

JoSS, JAKARTA – Gempa 6,6 magnitudo terjadi di Mindanao, Filipina menimbulkan kerusakan dan jatuhnya korban. BMKG menyebut, gempa ini dipicu sesar yang tidak dikenali atau misterius.

Kabid Informasi Gempabumi dan Peringatan Dini Tsunami BMKG Daryono menjelaskan, gempa tersebut berkedalaman 15 km. “Dipicu sesar yang tidak dikenali,” ungkap Daryono dalam keterangannya, Selasa (29/10).

Ia mengatakan hal serupa tak menutup kemungkinan bisa terjadi di Indonesia. Oleh karena itu, ia mengimbau masyarakat mewaspadai jalur sesar aktif. “Pesan penting, agar kita selalu mewaspadai jalur sesar aktif yang sudah dipetakan di Indonesia,” ungkapnya.

Kata Daryono, gempa di Mindanao juga dirasakan lemah di beberapa wilayah Indonesia. Skalanya II MMI.

“Gempa bumi Mindanao ini dirasakan hingga di wilayah Indonesia seperti Tahuna, Sangihe, Melonguane, dan Talaud dalam skala intensitas II-III MMI. Di wilayah tersebut guncangan dirasakan seperti truk berlalu,” tuturnya.

Dikutip dari VOAIndonesia, gempa kuat mengguncang bagian selatan Filipina, Selasa (29/10) itu, memicu tanah longsor dan menggugurkan bebatuan besar yang menewaskan enam orang dan mencederai lebih dari 100 lainnya di kawasan yang telah rusak akibat gempa kuat dua pekan sebelumnya, kata para petugas.

Baca juga: Musim Kemarau Diperkirakan Baru Berakhir November

Gempa berkekuatan 6,6 SR itu disebabkan oleh pergerakan lempeng pada kedalaman sekitar tujuh kilometer, sekitar 25 kilometer di sebelah timur Tulunan, provinsi Cotabato, sebut Lembaga Seismologi dan Vulkanologi Filipina.

Walikota Tulunan Reuel Limbungan mengatakan sekitar 90 persen rumah di tiga desa rusak akibat pergerakan tanah yang intens.

Di antara yang tewas terdapat seorang ayah dan anaknya yang tertimpa batu besar yang menggelinding dari pegunungan menuju pertanian kecil mereka di provinsi Cotabato Utara yang paling parah dilanda gempa.

Seorang anak lainnya cedera, kata petugas tanggap bencana provinsi itu, Mercedita Foronda. Ia mengatakan lebih dari 100 warga desa mengalami cedera, kebanyakan ringan, di provinsi tersebut.

Dua lainnya tewas akibat tanah longsor dan tertimpa reruntuhan di kota Magsaysay di provinsi Davao del Sur.

Seorang perempuan hamil tewas tertimpa pohon di Tulunan dan seorang lelaki berusia 66 tahun meninggal karena cedera di bagian kepala setelah tertimpa puing berat di ibukota provinsi Cotabato Selatan, Koronadal, di mana 30 orang cedera sewaktu mereka bergegas meninggalkan rumah, kantor dan pusat-pusat perbelanjaan, kata polisi dan pejabat lainnya. (lna)

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*