fbpx

Harga Jual Gas Untuk Masyarakat Probolinggo dan Pasuruan Tunggu Penetapan

Mari berbagi

JoSS, JAKARTA – Komite Badan Pengatur Hilir Minyak dan Gas Bumi (BPH Migas) Sumihar Panjaitan menyebut saat ini pemerintah sedang membahas penetapan harga jual gas melalui jaringan gas (Jargas) di Kabupaten Probolinggo dan Kabupaten Pasuruan yang baru diresmikan beberapa waktu lalu.

Dia menambahkan pemerintah tengah melakukan upaya percepatan pembangunan infrastruktur jaringan gas (jargas) di Kabupaten Probolinggo dan Kabupaten Pasuruan agar ketersediaan energi dapat diakses oleh masyarakat kecil secara langsung.

Hal tersebut sekaligus upaya mendukung program diversifikasi energi guna mengurangi ketergantungan terhadap impor bahan bakar bersubsidi APBN, yakni BBM dan LPG 3 kg.

“Harga jual gas melalui jargas untuk Kabupaten Probolinggo dan Kabupaten Pasuruan yang baru diresmikan saat ini sedang dalam proses penetapan. Namun, agar masyarakat lebih cepat merasakan manfaat gas bumi, pengaliran gas bumi tetap dilakukan,” ujar Sumihar melalui keterangannya, Kamis (16/10).

Terpisah, Kepala BPH Migas M. Fanshurullah Asa menegaskan sebelum menggelar sidang komite, prosedur penetapan harga jual gas untuk RT dan PK akan melalui tahap survei daya beli masyarakat dan public hearing dengan melibatkan stakeholder terkait.

Baca juga: Pertaminagas Tuntaskan Pembebasan Lahan Jaringan Pipa Gas Gresik-Semarang

“Masyarakat dan usaha kecil memperoleh harga jargas yang wajar sesuai kemampuan daya beli. Selain harga lebih murah, jargas mempunyai keunggulan dibanding dengan penggunaan LPG tabung yakni lebih aman, akses mudah, efisien, ramah lingkungan, dan keandalan pasokan gas serta jaminan kualitas layanan,” ujar Fanshurullah.

Sebelumnya, harga jual gas sudah ditetapkan di tujuh kabupaten/kota untuk RT-1 dan PK-1 lebih murah dari pada harga pasar. Secara bertahap BPH Migas bakal menyeragamkan harga jual gas melalui jargas di kabupaten/kota yang telah lebih dulu ditetapkan sebelumnya.

“Hingga Oktober 2019, BPH Migas telah menetapkan harga jargas di 45 kabupaten/kota dengan harga jual di bawah harga pasar gas LPG 3 kg dan 12 kg sebagai komitmen untuk mewujudkan keadilan energi untuk masyarakat,” ujarnya seperti dikutip dari Kabar24.

Sebagai informasi, pembangunan jargas di Kabupaten Probolinggo dan Kabupaten Pasuruan itu dibiayai dari APBN Kementerian ESDM.

Gas tersebut dapat melayani untuk kebutuhan 4.000 SR (sambungan rumah) di 5 kelurahan di Kabupaten Probolinggo yakni Kelurahan Mentor, Lemah Kembar, Bayeman, Curah Dringu, dan Kelurahan Tongas Wetan; dan 4.000 SR di 5 kelurahan di Kabupaten Pasuruan antara lain Kelurahan Karangjati, Petungsari, Jogosari, Pandaan, dan Kelurahan Kutorejo. (lna)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *