Ngesti Pandawa

COVID-19 UPDATE

KEMARIN

HARI INI

NAIK / TURUN

Total Penderita

64.958

66.226

2%

Kasus Baru

1.209

1.268

5%

Update: 7 Juli 2020 - Sumber: Kementrian Kesehatan RI

China Suntik Dana Rp23,3 Triliun Untuk Lanjutkan Tol Trans Jawa Ruas Probolinggo-Banyuwangi

Ilustrasi tol balikpapan-samarinda | Foto: pu.go.id
Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

JoSS, JAKARTA – Menteri Perencanaan dan Pembangunan Nasional Bambang P.S. Brodjonegoro mengatakan Investor Cina melalui PT China Communications Construction lndonesia (CCCI) telah menyepakati pendanaan pembangunan Jalan Tol Trans Jawa senilai Rp23,3 triliun.

Hal itu tertuang dalam kerjasama investasi yang telah ditandatangani bersama PT Jasa Marga (Persero) Tbk. Bambang menuturkan dana ini akan digunakan untuk membangun jalan tol seksi terakhir Trans Jawa pada ruas antara Probolinggo hingga Banyuwangi.

Kerja sama ini merupakan hasil fasilitasi Pembiayaan Investasi Non Anggaran Pemerintah (PINA) di bawah Kementerian Perencanaan dan Pembangunan Nasional/Bappenas.

“Meski ada investasi dari CCCI, Jasa Marga tetap masih jadi pemegang saham mayoritas untuk membangun ruas tol terpanjang di ruas tol Jawa. Ini tentunya sangat baik, karena mendorong skema equity financing di bidang infrastruktur,” kata Bambang, belum lama ini.

Dikutip dari Liputan6.com, Bappenas mengelar penandatanganan perjanjian awal kerja sama investasi antara Jasa Marga dengan CCCI. Selain dengan investor China, penandatanganan kerja sama investasi juga dilakukan PT Wijaya Karya (Persero) Tbk. (WIKA) dan PT Jasa Sarana dengan PT ICDX Logistik Berikat (ILB).

Baca juga: China Kucurkan Pinjaman Rp226 Miliar Untuk PLTSa Putri Cempo Solo

Bambang menjelaskan kerjasama investasi antara CCCI dengan Jasa Marga dilakukan lewat skema equity financing. Skema ini, membuat investor dari CCCI bakal memiliki saham pada anak usaha milik Jasa Marga yang membangun ruas tol Probolinggo- Banyuwangi, yakni PT Jasamarga Probolinggo-Banyuwangi (JCB).

Selain itu, PINA juga berhasil memfasilitasi kerjasama antara PT Wijaya Karya (Persero) Tbk. (WIKA) dan PT Jasa Sarana dengan PT ILB. Kerja sama ini akan digunakan untuk mendukung kebutuhan pembangunan di sekitar proyek infrastruktur.

Bambang menjelaskan, kerjasama antara WIKA, Jasa Sarana dan ILB mencapai angka Rp6 triliun. Angka ini dibagi untuk WIKA senilai Rp5 triliun dan Rp1 triliun dengan Jasa Sarana. Kerjasama ini akan dilakukan dengan skema customized supply chain financing atau pembiayaan yang disesuaikan dengan rantai pasok.

“Struktur customized supply chain financing ini adalah inovasi skema keuangan terbaru dari PINA yang diharapkan dapat menambah ruang modal kerja bagi BUMN/BUMD, juga fleksibilitas dalam leverage dan cashflow karena fleksibilitas dalam tenor dan bentuk pelunasan,” kata Bambang. (lna)

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*