Ngesti Pandawa

COVID-19 UPDATE

KEMARIN

HARI INI

NAIK / TURUN

Total Penderita

76.981

78.572

2%

Kasus Baru

1.282

1.591

24%

Update: 14 Juli 2020 - Sumber: Kementrian Kesehatan RI

Ganjar Siap Pulangkan Warga Jateng di Wamena Papua

Gubernur Jawa Tengah Ganjar Pranowo | Foto: google
Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

JoSS, SEMARANG – Gubernur Jawa Tengah Ganjar Pranowo mengaku siap memulangkan warga asal Jawa Tengah yang terdampak kerusuhan di Wamena, Papua, beberapa waktu lalu. Kondisi di wilayah itu pada Senin (30/9) kembali memanas.

“Sudah ada warga Kudus dan Pati yang kita pulangkan dari Wamena,” katanya di Semarang, Selasa.

Ganjar menyebut jumlah warga Jateng yang berada di Papua cukup banyak, bahkan mencapai ratusan orang lebih.

Saat ini, lanjut dia, Pemprov Jateng terus berkoordinasi dan berkomunikasi dengan aparat TNI/Polri maupun pemerintah setempat di Papua. “Saya sudah menugaskan Biro Kesra untuk mendata dan terus berkomunikasi, baik dengan masyarakat dan juga Gubernur Papua dan Papua Barat,” ujarnya.

Terkait dengan upaya pemulangan warga Jateng selanjutnya, Ganjar mengatakan bahwa hal itu tergantung dari hasil komunikasi dengan TNI/Polri. “Warga sudah diangkut ke Jayapura menggunakan pesawat Hercules dari TNI, kalau perlu ada pemulangan ya kita pulangkan,” katanya, seperti dikutip dari Antara.

Ganjar mengimbau agar warga Jateng yang masih berada di Papua agar tetap tenang dan mengikuti instruksi aparat penegak hukum.

Sementara itu, sejumlah warga pendatang dari Padang, Jawa, Makassar bercerita bagaimana mereka diselamatkan saat kerusuhan di Wamena setelah rumah mereka dibakar.

Salah seorang yang lolos adalah Mus Mulyadi yang memulai ceritanya pada Senin pagi sekitar pukul 08.00, 23 September lalu.

Pria asal Sumatera Barat ini sedang berjualan aneka makanan. Sate padang, lontong sayur, dan gado-gado sudah rapi tertata pada wadahnya.

Baca juga: 22 Korban Tewas di Wamena, Kebanyakan Terjebak Saat Ruko dan Rumah Mereka Dibakar Massa

“Saya baru buka. Pembeli baru satu-dua. Langsung pecah (kericuhan). Saya langsung jemput anak saya di sekolah,” tutur Mus yang sudah bermukim di Wamena sejak 2006 lalu.

Selang 15 menit, pembakaran terjadi di samping SMP, cerita Mus.

“Setelah anak saya bawa pulang, kantor bupati dibakar. Selanjutnya POM bensin dibakar, merembet ke Woma,” papar Mus saat ditemui di penampungan Ikatan Keluarga Minang (IKM) di Sentani seperti dikutip dari BBC News Indonesia, Senin (30/09).

Dalam kondisi tegang, Mus mengaku keluarganya dan ratusan orang lain diselamatkan penduduk asli Wamena.

“Kita 250 orang dibawa ke gereja, diungsikan, diselamatkan. Orang Padang, Jawa, Makassar dimasukkan ke gereja. Yang menyelamatkan asli orang Wamena. Mereka juga yang menjaga serta mengawal kami sepanjang hari itu,” ungkapnya.

Kerusuhan yang terjadi pada Senin (23/9) tersebut mengakibatkan puluhan orang meninggal dan sejumlah bangunan terbakar dan rusak.

Setelah kondisi kelihatannya aman, Mus dan keluarganya mengungsi ke Komando Distrik Militer Jayawijaya.

Mereka tinggal di sana selama semalam, untuk kemudian mengungsi ke Jayapura menggunakan pesawat maskapai Trigana.

Mengingat kembali kerusuhan di Wamena, Mus mengaku tidak merasakan tanda-tanda konflik horizontal.

“Saya dan keluarga hidup berdampingan dan sangat rukun. Masyarakat lokal, secara khusus orang Lembah Baliem sudah seperti keluarga saya sendiri. Putra daerah malah dekat dengan kita orang Padang. Kita sekolahkan dia, kita kasih makan, kita kasih gaji,” paparnya. (lna)

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*