fbpx Press "Enter" to skip to content

Jepang Dihantam Badai Dahsyat, 100 Penerbangan dan Beberapa Jalur Kereta Ditutup

Senin, 9 September 2019
Mari berbagi

JoSS, TOKYO – Wilayah timur kota Tokyo dihantam badai terdahsyat yang menghantam ibu kota Jepang ini pada Senin, (9/9). Badai Faxai ini menyebabkan angin kencang, hujan dan sejumlah sungai hampir meluap.

Lebih dari 100 penerbangan dibatalkan dan beberapa jalur kereta juga ditutup sehingga mengancam perjalanan pagi jutaan orang di kawasan Tokyo, yang memiliki populasi sekitar 36 juta, saat pihak berwenang memperingatkan bahaya melakukan perjalanan.

Badai Faxai, nama seorang wanita Laos, menghantam pantai di Kota Chiba di sebelah timur Tokyo pagi dini hari, membawa embusan angin berkecepatan 207 km per jam di Chiba, yang tercatat sebagai rekor baru di lokasi itu, demikian dilansir dari NHK.

Tidak ada laporan langsung mengenai korban tewas dan hanya terdapat beberapa korban dengan luka ringan hingga Senin pagi. Tidak hanya itu, aliran listrik di sekitar 864.000 rumah putus, menurut lembaga penyiar NHK, termasuk seluruh Kota Kamogawa, timur Tokyo.

“Saya tidak pernah menyaksikan keadaan seperti ini, di mana aliran listrik seluruh kota terputus,” kata seorang pejabat kepada NHK.

Sekitar empat hingga lima badai mendarat di Jepang setiap tahunnya, namun badai tersebut biasanya tidak mendarat di dekat Tokyo. Menurut NHK, Faxai merupakan badai terdahsyat di kawasan Tokyo dalam beberapa tahun terakhir.

Baca juga: Pemerintah Jepang Evakuasi 850.000 Jiwa Akibat Banjir

Badai Faxai ini telah diprediksi sebelumnya sehingga pemerintah setempat telah membatalkan sekitar 100 an penerbangan. Badai ini membawa angin 216 kilometer per jam dan berpotensi menghancurkan, dengan membatalkan layanan kereta dan penerbangan di Tokyo pada Minggu (8/9).

Hujan lebat juga diperkirakan mengguyur wilayah tersebut pada malam harinya, kata Badan Meteorologi Jepang. Badai ini dapat membawa hujan sebanyak 300 mililiter air dalam 24 jam ke depan, lanjut pernyataan tersebut.

“Angin dan hujan dapat meningkat secara tiba-tiba, dan mengakibatkan badai kuat di laut, dan ada risiko angin dengan kecepatan terkuat di ibu kota Jepang serta wilayah lain,” kata lembaga itu melalui unggahan status di media sosial.

Lembaga penyiaran nasional Jepang, NHK, memperingatkan angin yang bakal bertiup sangat kencang itu dapat membuat rontok kabel listrik dan merusak rumah, sementara hujan lebat dapat menyulut banjir dan tanah longsor.

Secara terpisah, perusahaan Kereta Sentral Jepang mengatakan akan membatalkan sebanyak 50 layanan kereta cepat antara Tokyo dan Osaka dari pukul 09.00 GMT (16.00 WIB).

Perusahaan layanan transportasi itu juga memperingatkan mengenai kemungkinan penundaan tambahan serta perubahan tujuan akibat badai. (lna)

Jadi yang pertama berkomentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

joss.co.id