fbpx Press "Enter" to skip to content

Tiga Nama Calon Sekda Segera Diajukan Ke Gubernur

Selasa, 10 September 2019
Mari berbagi

JoSS, JOGJA – Panitia Seleksi (Pansel) Jabatan Pimpinan Tinggi Pratama Kota Jogja menyatakan telah ada tiga nama terpilih jadi calon Sekretaris Daerah Kota Jogja. Ketiga nama itu, yakni Aman Yuriadijaya, Edy Muhammad dan Kadri Renggono dinyatakan lolos seleksi tahap akhir dan segera diajukan ke Gubernur DIY.

Kepala Bidang Pengembangan Aparatur Badan Kepegawaian Pendidikan dan Pelatihan (BKPP) Kota Jogja, Ary Iryawan mengatakan tugas Pansel adalah menyeleksi kandidat yang mendaftar sampai tiga terbaik. Selanjutnya, kata dia, diserahkan ke Wali Kota Jogja.

Seleksi telah dilakukan sejak Juli lalu dengan jumlah pendaftar sebanyak tujuh orang. Dalam seleksi kompetensi menyisakan lima orang dan tahap akhir tiga orang. “Berdasarkan nilai tertinggi dalam setiap tahap seleksi,” ujarnya.

Tim pansel, kata dia, terdiri dari lima orang yang diambil dari akademisi, Pemda DIY dan Badan Kepegawaian Negara (BKN). Sedangkan BKPP Kota Jogja sebatas menjalankan fungai sekretariat.

Setelah terpilih tiga nama, proses selanjutnya adalah pelaporan kepada Komisi Aparatur Sipil Negara (KASN), lalu dikeluarkan rekomendasi yang disampaikan kepada Gubernur. “Sampai terpilihnya belum bisa dipastikan, karena masih menunggu proses di KASN dan Gubernur,” ujarnya.

Baca juga: Bappeda DIY: Reaktivasi Rel Sepur Jogja-Semarang Mustahil Dilakukan

Wakil Walikota Yogya Heroe Poerwadi mengatakan dari nilai setiap tahapan seleksi, para kandidat memiliki kekuatan yang hampir sama. Meski demikian penentuan akhirnya berada di keputusan Gubernur dan Walikota.

“Semula ada tujuh pendaftar, kemudian tersaring lima orang dan kini tersisa tiga kandidat, prosesnya sangat terbuka. Kami juga bersyukur karena dari sisi kecakapan dan administrasi, tiga kandidat terakhir ini nilainya hampir sama. Berarti sama-sama memiliki kemampuan yang bagus,” tandasnya.

Sembari diajukan ke Gubernur, ketiganya juga akan diajukan ke Komisi Aparatur Sipil Negara (KASN) guna dimintakan rekomendasi.

Heroe mengaku, selain menjalani proses seleksi yang bersifat administratif serta kecakapan, jabatan Sekda juga memiliki konsekuensi politik. Hal ini lantaran akan menjembatani antara visi misi kepala daerah dengan birokrasi.

Oleh karena itu, dalam penentuan akhir Sekda yang akan ditunjuk oleh Gubernur dan Walikota, tidak menutup kemungkinan mendasarkan pada kemampuan manajerial.

“Politik dan birokrasi ini kan dua hal yang berbeda namun harus beriringan dalam hal pembangunan. Pada posisi ini, kemampuan Sekda dalam menjembatani visi misi kepala daerah menjadi sebuah program kegiatan, sangat dibutuhkan. Ketiga kandidat hasil seleksi ini sudah tidak diragukan lagi. Sehingga saya juga optimis salah satunya merupakan yang terbaik,” tegas Heroe. (lna)

Jadi yang pertama berkomentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

joss.co.id