fbpx Press "Enter" to skip to content

Terganjal Regulasi, Nasib Ganti Rugi Lahan SMP 16 Semarang Tak Jelas

Selasa, 10 September 2019
Mari berbagi

JoSS, SEMARANG – Nasib ganti rugi lahan SMP 16 Semarang yang terdampak proyek pembangunan jalan tol Batang – Semarang makin tak menentu akibat terganjal regulasi. Hal itu terkait sisa tanah yang tidak dapat difungsikan sesuai peruntukannya sehingga tidak bisa meminta penggantian secara utuh.

Sebelumnya, Pemkot Semarang meminta agar seluruh lahan SMP 16 Semarang mendapatkan ganti rugi agar bisa memindahkan keseluruhan bangunan sekolahan tersebut.

Namun dari luas seluruh lahan SMP 16 sekitar 9.062 meter persegi hanya sekitar 3.653 meter persegi yang terdampak proyek pembangunan tol Batang-Semarang tahap pertama dan kedua. Sisa lahan yang tidak terdampak sekitar 5.409 meter persegi.

Menurut Sekertaris Tim Kajian Tanah dari Badan Pertanahan Nasional (BPN) Semarang, Wibowo Suharto regulasi yang dimaksud, adalah pada Pasal 35 UU Nomer 2 Tahun 2012 tentang Pengadaan Tanah bagi Pembangunan untuk Kepentingan Umum.

Pasal tersebut mengatur, dalam hal bidang tanah tertentu yang terkena pengadaan tanah terdapat sisa yang tidak lagi dapat difungsikan sesuai peruntukan dan penggunaannya, pihak yang berhak dapat meminta penggantian secara utuh atas bidang tanahnya.

“Jika mengacu pada peraturan tersebutsisa lahan yang ada masih dapat digunakan. Intinya pada tahap kedua pembangunan tol, ada penambahan lahan untuk keamanan konstruksi tol dan pembuatan akses keluar masuk tol Batang-Semarang,” ujarnya, Senin (9/9).

Baca juga: Pemerintah Pusat Hibahkan Aset Senilai Rp504 Miliar Untuk Penanganan Banjir Semarang

Pada tahap pertama pembangunan tol Batang-Semarang, lahan SMP 16 Semarang yang terdampak sekitar 1.770 meter persegi. Karena itu ganti rugi yang perlu dibayarkan pada tahap pertama Rp 23 milyar.

Dikutip dari Semarang Metro SMNetwork, Pihak Jasa Marga Semarang Batang (JSB), berencana membangun akses keluar masuk tol Batang- Semarang. Adapun lokasinya, juga berada di SMP 16 Semarang. Karena itu dalam pembangunan tahap kedua, luas lahan SMP 16 yang terdampak sekitar 1.883 meter persegi.

Selain itu, sisa lahan SMP16 akan digunakan untuk perkantoran JSB. Apabila terealisasi, relokasi tidak akan ada kendala. Karena sisa lahan sudah digunakan semua untuk tol. Dari JSB telah memiliki rencana sisa tanah ini akan digunakan untuk pintu keluar dan digunakan untuk kantor.

”Saat ini kondisi SMP 16 Kota Semarang memang memprihatinkan. Pembelajaran masih menggunakan fasilitas seadanya. Seperti halnya ruang guru yang kini malah menempati aula. Termasuk beberapa ruang kelas digunakan untuk ruang guru,” ungkapnya.

Menurutnya, sisa lahan masih bisa dimanfaatkan untuk bangunan vertical, namun Wali Kota Semarang, Hendrar Prihadi sudah meminta tim supaya semua lahan diganti, agar bisa merelokasi seluruhnya. KArena lokasi yang ada sudah tidak layak untuk digunakan sebagai kegiatan belajar dan mengajar.

Kepala Dinas Pendidikan Kota Semarang, Gunawan Saptogiri. Bahwa selama ini relokasi SMP 16 masih terkendala regulasi pemanfaatan sisa lahan. ”Selama ini masih menunggu kejelasan regulasi pemanfaatan sisa lahan. Saya berharap segera terselesaikan, supaya SMP 16 segera direlokasi,” ujarnya. (lna)

Jadi yang pertama berkomentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

joss.co.id