Ngesti Pandawa

COVID-19 UPDATE

KEMARIN

HARI INI

NAIK / TURUN

Total Penderita

57.770

59.394

2%

Kasus Baru

1.385

1.624

17%

Update: 2 Juli 2020 - Sumber: Kementrian Kesehatan RI

Tarif Tol Bakal Naik di 18 Ruas Ini

Ilustrasi | Foto: suryamalang.tribunnews.com
Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

JoSS, JAKARTA – Kepala Badan Pengatur Jalan Tol Danang Parikesit mengatakan ada 18 ruas jalan tol yang dimungkinkan untuk melakukan kenaikan tarif hingga akhir tahun ini.

“Secara perjanjian pengusahaan ada beberapa ruas yang sudah emang dimungkinkan untuk dinaikkan tarif, tapi kami juga melihat dinamika yang ada di masyarakat apakah waktunya sesuai untuk kenaikan tarifnya,” ujar dia.

Saat ini pengajuan kenaikan tarif yang sudah ditandatangani oleh Menteri Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat adalah untuk ruas Jakarta – Tangerang. “Itu sudah ditandatangani Pak Menteri, tapi beliau berpesan agar melihat situasi masyarakat,” Katanya, seperti dilansir dari tempo.co.

Besar kenaikan tarif tol itu nantinya akan menyesuaikan dengan inflasi masing-masing daerah. Sehingga, kenaikan tarif itu akan berbeda-beda. Danang mengatakan akan mengacu kepada data Badan Pusat Statistik.

“Ruas-ruas yang berhak mengajukan penyesuaian tarif sesuai inflasi, semua masih sifatnya pengajuan dan melihat dinamika sosial di masyarakat,” tutur Danang.

Adapun ruas tol yang bakal mengalami kenaikan tarif tersebut, yakni; Jalan Tol integrasi Jakarta – Tangerang, Jalan Tol Tangerang (Cikupa)-Merak, Jalan Tol Jagorawi, Jalan Tol Kertosono – Mojokerto, Jalan Tol Makassar seksi IV, dan Jalan Tol Cikampek – Palimanan.

Baca juga: 4 Exit Tol Bandung-Cilacap Ditentukan, Tak Ada Pintu Keluar di Ciamis

Selain itu, Jalan Tol Gempol – Pandaan tahap I, Jalan Tol Surabaya – Mojokerto, Jalan Tol Palimanan – Kanci, Jalan Tol Semarang Seksi ABC, Jalan Tol Dalam Kota Jakarta, Jalan Tol Pondok Aren – Serpong, Jalan Tol Belawan – Medan – Tanjung Morawa dan Jalan Tol Ujung Pandang Seksi I dan II.

Kenaikan tarif juga bakal berlaku untuk ruas Jalan Tol Nusa Dua – Ngurah Rai-Benoa, Jalan Tol Surabaya – Gempol, Jalan Tol Pasirkoja – Soreang dan Jalan Tol Surabaya – Gresik.

Sementara itu, Direktur Utama PT Jasa Marga (Persero) Tbk Desi Aryyani mengatakan kenaikan tarif jalan tol adalah hal yang rutin dilakukan dan bukan sesuatu yang istimewa.

“Karena memang itu pengembalian investasi yang harus dilakukan kalau enggak kan enggak bisa investasi,” ujar Desi, belum lama ini.

Menurutnya saat ini pun biaya operasi jalan tol sudah naik. Kendati kenaikan itu tergantung masing-masing ruas.

Kenaikan tarif tahun ini juga, ujar Desi, adalah implikasi karena dalam dua tahun belum naik. Justru, ia mengatakan kalau tarif itu tidak naik maka bisa melanggar undang-undang dan tidak ada pengembalian investasi.

“Sementara bisnis jalan tol ini walaupun merupakan bisnis yang membutuhkan napas panjang karena nilainya besar, tapi semua sudah highly regulated,” tuturnya. (lna)

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*