Ngesti Pandawa

Mulai Hari Ini Malaysia Airlines Terbangi Solo, Industri Pariwisata Makin Bergairah

Ilustrasi, Keraton Surakarta | Foto: kompas.com
Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

JoSS, SOLO – Setelah sebelumnya Citilink membuka penerbangan langsung rute Solo-Kunming (China) kini giliran Malaysia Airlines yang akan turut meramaikan industri pariwisata di Bengawan ini dengan membuka rute Solo–Kuala Lumpur pergi pulang (PP) oleh Malaysia Airlines mulai hari ini (18/9).

Bertambahnya maskapai yang membuka penerbangan langsung ini sangat berpengaruh terhadap kunjungan wisatawan asing ke Solo.

Abdi Dalem Pariwisata Pura Mangkunegaran, Joko Pramudyo, mengatakan turis Malaysia mendominasi wisman asal Asia yang berkunjung ke Pura Mangkunegaran, disusul Singapura, Jepang, dan belakangan China, seiring adanya penerbangan carter Kunming–Solo (PP) sejak Juli lalu.

“Kalau semester I itu trennya wisman yang berkunjung ke sini berasal dari Eropa. Kebanyakan kalau turis Eropa itu dari Belanda, Jerman, Belgia, Prancis, dan Italia. Sementara wisman dari Asia itu ke sini pada semester II,” katanya, belum lama ini.

Joko Pramudyo memaparkan dibukanya kembali rute penerbangan Solo–Kuala Lumpur berpotensi mendongkrak jumlah wisman yang datang ke Solo, khususnya dari Malaysia dan negara Asia lainnya.

Menurutnya, saat rute ini diterbangkan oleh Air Asia hingga akhirnya tutup pertengahan Januari 2018 berdampak bagus pada jumlah kunjungan turis ke salah satu objek wisata bersejarah yang berdiri sejak 1757 tersebut.

Baca juga: Genjot Tingkat Kunjungan Wisata, Jateng Perbanyak Even Internasional

Ia menambahkan setiap hari selalu ada wisman dari berbagai negara datang ke Mangkunegaran. Namun demikian, tipe turis yang berkunjung berbeda-beda.

Dari pengalamannya menjadi salah satu pionir wisata Mangkunegaran selama 30 tahun, turis asal Asia cenderung datang untuk piknik atau tamasya sehingga mereka kerap hanya berfoto-foto karena landskap yang dianggap menarik. Sementara wisman asal Eropa lebih menyukai sejarah dibangunnya istana ini.

“Adanya tol trans Jawa juga berdampak besar bagi pariwisata kami. Jika dulu Mangkunegaran didatangi wisatawan khususnya asing sekadar lewat, sekarang mereka sengaja datang kemari didukung dengan transportasi memadai. Mereka naik bus lewat tol lalu singgah di Solo semalam,”imbuhnya.

Kasi Pengembangan Industri Pariwisata Disparta Solo, Bonita Rintyowati, menilai penerbangan internasional reguler rute Solo–Kuala Lumpur PP tak hanya akan mendongkrak jumlah wisman yang masuk ke Solo, tetapi juga berpotensi menumbuhkan perekonomian masyarakat setempat.

“Orang Malaysia itu paling suka belanja. Maka dari itu, Solo sangat cocok untuk didatangi karena memiliki wisata belanja berupa pusat perbelanjaan yang beragam khususnya batik yang menjadi ciri khas,” paparnya.

Bonita mencontohkan di Bandung setiap weekend dipenuhi wisman Malaysia berbelanja di factory outlet (FO). Hal ini didukung dengan adanya penerbangan langsung Kuala Lumpur–Bandung tiga kali dalam sehari, yakni dua kali oleh Air Asia dan satu kali Malindo Air.

Maka dari itu, dibukanya rute Solo–KL secara reguler ini berpeluang besar mendongkrak banyak sektor. Terlebih wisata belanja memang menjadi salah satu magnet untuk mendatangkan wisatawan ke Solo.

Dalam hal ini Solo mempunyai pasar tekstil terbesar di Jawa Tengah, Pasar Klewer, Pusat Grosir Solo (PGS), dan Beteng Trade Center (BTC). Menurutnya, mereka bisa kulakan pakaian dalam jumlah banyak, kualitas bagus, tapi harga terjangkau. (lna)

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*