Ngesti Pandawa

Jajal Bima, Jokowi: Kalau Tidak Sekarang, Kapan Lagi?

Tanda tangan Presiden Joko Widodo di atas kap mobil Bima saat kunjungan ke pabrik mobil PT Solo Manufaktur Kreasi (Esemka) di Boyolali, pada Jumat (6/9) | Foto: Biro Pers Setpres/Antara
Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

JoSS, BOYOLALI – Presiden Joko Widodo membubuhkan tandatangan dan pesan ‘Kalau Tidak Sekarang Kapan Lagi?’ di atas kap mobil niaga untuk angkutan barang ringan bernama Bima. Produk anyar ini baru saja diluncurkan oleh pabrik mobil PT Solo Manufaktur Kreasi (Esemka), Jumat (6/9).

Presiden juga berkesempatan menjajal dan duduk di bangku penumpang, sementara Menteri Perindustrian Airlangga Hartarto sebagai pengemudi berada di belakang setir saat acara peninjauan ke pabrik PT Esemka di Kabupaten Boyolali, Jawa Tengah.

Esemka Bima merupakan kendaraan angkut ringan dengan bak terbuka yang dirancang untuk memenuhi kebutuhan masyarakat Indonesia.Usai peninjauan, Presiden mengatakan pabrik tersebut akan memberikan efek berantai kepada industri dalam negeri.

“Baik (bagi) pemasok, baik industri-industri menengah, baik industri-industri kecil, sampai industri rumah tangga yang berperan dalam rantai pasokan yang panjang sehingga membuka lapangan pekerjaan yang sebanyak-banyaknya,” kata Presiden.

Presiden pun telah meresmikan pabrik, serta sarana dan prasarana produksi PT Esemka itu. Dengan berdirinya pabrik itu akan memberikan efek berganda baik kepada industri kecil dan menengah. PT Esemka juga telah bekerja sama dengan sejumlah perusahaan lokal seperti untuk pengadaan suku cadang kendaraan.

Baca juga: Setelah Proses Panjang, Akhirnya Esemka Luncurkan Produk Perdana

Menurut Presiden, mobil Esemka merupakan produk asli buatan Indonesia yang sudah dirintis sekitar 10 tahun lalu oleh para teknisi dan siswa-siswi SMK.

Jokowi menilai berdirinya pabrik Esemka sebagai upaya awal bagi merk Indonesia untuk meningkatkan kepada tingkat industri manufaktur dan membangun industri otomotif lokal. “Kalau tidak sekarang, kapan lagi?” katanya

Hal itu diharapkan turut menggerakkan ekonomi wilayah sekitar. Jokowi menegaskan dirinya terus mendukung pengembangan industri otomotif nasional.

“Banyak yang bertanya kenapa saya mau meresmikan pabrik Esemka ini. Ya karena saya ingin mendukung pengembangan industri otomotif nasional. Mendukung merek lokal, mendukung merek nasional. Itu saja jawabannya,” demikian Presiden dalam keterangan pers dari Biro Pers, Media dan Informasi Setpres.

Presiden juga mengapresiasi atas keberanian Esemka memulai upaya pertama dalam pengembangan industri otomotif lokal.
Menurut dia, sebagai upaya awal, langkah Esemka diperkirakan tidak akan berjalan mudah.

Namun, sebagai anak bangsa, sudah selayaknya bagi masyarakat pun turut memberikan dukungan bagi usaha yang ditunjukkan oleh Esemka, kata Jokowi.

“Kalau kita sebagai sebuah bangsa mau menghargai karya kita sendiri, ‘brand’ dan ‘principal’ kita sendiri, ini akan laku,” tegas Presiden. (lna)

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*