fbpx Press "Enter" to skip to content

Duh Gara-Gara Kabut Asap Indonesia, Sekolah di Malaysia Diliburkan

Selasa, 10 September 2019
Mari berbagi

JoSS, MALAYSIA – Departemen Pendidikan Kota Sarawak, Malaysia meminta sekolah-sekolah ditutup sementara menyusul memburuknya udara akibat kabut asap kebakaran hutan dari wilayah Indonesia.

Dilansir dari The Star Senin (9/9), Indeks Polutan Udara (API) di Malaysia melebihi angka 200, akibat kebakaran lahan di wilayah tersebut yang diduga berasal dari upaya pembukaan lahan.

Para kepala sekolah diminta melapor ke dinas pendidikan kabupaten masing-masing perihal penutupan tersebut. “Sekolah-sekolah dapat kembali dibuka ketika API telah berada di bawah 200,” demikian pernyataan Departemen Pendidikan Kota Sarawak.

Sebelumnya, Malaysia berencana membuat hujan buatan menyusul kabut asap kebakaran hutan dan lahan di Indonesia yang terus memburuk menyelimuti sebagian wilayah Negeri Jiran. Indeks pencemaran udara (API) di negara bagian Sarawak bahkan tercatat telah mencapai level tidak sehat.

Wakil Perdana Menteri Malaysia Wan Azizah Wan Ismail menuturkan Badan Meteorologi Malaysia (MetMalaysia) harus mulai mempertimbangkan kondisi atmosfer di daerah yang terkena dampak asap kebakaran hutan dan lahan.

“Jika Anda ingin melalukan penyemaian awan (cloud seeding) berarti Anda harus mengetahui bahwa ada awan-awan di daerah itu. Jika tidak ada (awan) itu akan percuma,” kata Wan Azizah di Kuala Lumpur, Sabtu (7/9).

Baca juga: Malaysia Lobi 6 Negara Untuk Bisa Barter Pembelian Senjata Dengan Minyak Sawit

Wan Azizah mengatakan pihak berwenang akan terus memantau kondisi udara di lapangan. Ia mendesak warga Malaysia terutama di wilayah terdampak kabut asap untuk tetap berada di dalam ruangan dan mengenakan masker wajah setiap melakukan aktivitas di luar.

Pernyataan itu diutarakan Wan Azizah menanggapi kabut asap karhutla yang terus menyelimuti sebagian wilayah Negeri Jiran.

Kabut asap ini terdeteksi berasal dari kebakaran hutan dan lahan di Indonesia. Dilansir The Straits Times, asap karhutla lintas negara ini berasal dari kebakaran di Kalimantan Barat. Sementara itu, pencemaran udara dengan index API 101-200 dianggap sudah tidak sehat, Api 201-300 dinilai sangat tidak sehat, dan di atas 300 berarti berbahaya.

Dengan situasi ini, otoritas wilayah Sarawak akan menyediakan masker wajah bagi warga terutama anak-anak. Hingga kini, otoritas wilayah itu belum berencana menunda pelaksanaan ujian nasional Sekolah Dasar meski kualitas udara semakin memburuk.

“Jika API melebihi 201 maka sekolah akan ditutup tetapi ujian akan berjalan sesuai jadwal di bawah pengawasan ketat oleh sekolah,” kata Kepala Sekretariat Komite Manajemen Bencana Negara Sarawak (JPBN) Mayor Ismail Mahedin.

Penyebaran kabut asap terus memburuk menyusul peningkatan titik api kebakaran hutan dan lahan yang meningkat di Sumatera dan Kalimantan tahun ini, terutama selama musim kemarau berlangsung.

Malaysia dilaporkan bakal mengirimkan nota protes ke Indonesia atas kabut asap yang mengepul karena karhutla di Sumatera dan Kalimantan. “[Kami] akan mengirimkan nota diplomatik ke Indonesia sehingga mereka dapat segera bertindak untuk memadamkan api dan mencegah kebakaran berulang,” demikian pernyataan Kementerian Sains, Teknologi, dan Inovasi Malaysia yang dikutip Reuters. (lna)

Jadi yang pertama berkomentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

joss.co.id