fbpx

Buru 7 Tahanan Yang kabur, Polisi: Lebih Baik Menyerahkan Diri Daripada Ditindak Tegas

 data-srcset
Ilustrasi | Foto: google
Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

JoSS, SEMARANG – Polisi memburu tujuh tahanan Polres Semarang, Jawa Tengah, yang dilaporkan kabur pada Jumat (20/9) dini hari. Ketujuhnya merupahan tersangka pencurian dan narkoba berinisial AZ, MM, RH, AAP, DI, RJ, dan DAP.

Kapolres Semarang AKBP Adi Sumirat melalui Kabid Humas Polda Jawa Tengah Kombes Pol.Agus Triatmaja di Semarang, Sabtu, mengatakan Polres Semarang sudah berkoordinasi dengan Polda Jawa Tengah untuk memburu ketujuh tahanan tersebut.

Dia mengimbau ke keluarganya supaya menyerahkan diri daripada nanti anggota di lapangan laksanakan tindakan tegas pada tahanan yang kabur.

Upaya yang sudah dilakukan kepolisian, kata dia, antara lain mendatangi keluarga ketujuh tahanan dan meminta untuk membujuk ketujuhnya agar menyerahkan diri. “Kami sudah mengimbau agar ketujuhnya menyerahkan,” katanya.

Baca juga: Tekan Kriminalitas, Pemkot Sinergikan Semua CCTV dengan Server Diskominfo

Ketujuh tahanan tersebut menghuni sel nomor 2 di ruang tahanan Polres Semarang tersebut melarikan diri pada hari Jumat (20/9) pukul 02.57 WIB diduga memanfaatkan kelengahan petugas. Namun petugas jaga baru mengetahui sekitar pukul 04.00 WIB dengan kondisi pintu sel terbuka dan gembok serta kunci hilang.

“Dibantu Brigadir Masduki, Bribda Mei mengumpulkan seluruh tahanan di sel. Setelah dicek ada 7 tahanan melarikan diri,” kata Agus Triatmaja.

Dikutip dari Detikcom, berdasarkan  rekaman CCTV, diketahui para tahanan tersebut mulai beraksi sekitar pukul 02.35 WIB dengan mengambil kunci yang digantung di tempatnya menggunakan sapu dari dalam sel. Setelah mencoba 8 kunci dan butuh waktu sekitar 20 menit, mereka akhirnya bisa membuka pintu sel dan kabur.

Para tahanan yang kabur dari sel nomor 2 itu melewati beberapa ruangan dan lompat tembok ke kantor BPJS di sebelahnya.

Pencarian tahanan kabur dilakukan Polres Semarang dan Polda Jawa Tengah. Pemeriksaan petugas jaga juga dilakukan oleh Propam dan masih diselidiki adakah unsur kesengajaan atau kelalaian. “Lagi didalami Propam Polda, apakah ada unsur keteledoran atau tidak,” katanya. (lna)


Berita lainnya...

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *