fbpx Press "Enter" to skip to content

Anjing Penyerang ART Milik Bima Aryo Bakal Diserahkan ke Unit K-9 Polri

Rabu, 4 September 2019
Mari berbagi

JoSS, JAKARTA – Baru menikah dan tengah berbahagia Presenter Bima Aryo kini tersandung masalah. Anjing jenis Malinois Belgia ini menyerang pembantunya hingga meninggal dunia karena kehabisan darah. Sparta nama anjing itu kini dibawa pihak kepolisian untuk diserahkan ke Unit K-9.

Seperti diberitakan sebelumnya, anjing tersebut menerkam asisten rumah tangga (ART) Yayan (35) hingga tewas pada Jumat 30 Agustus 2019 di Cipayung, Jakarta Timur.

Terkait hal tersebut, Garda Satwa Foundation angkat bicara dan menyayangkan musibah yang menimpa ART Bima Aryo tersebut, “selamat malam teman-teman. Terkait kasus anjing menyerang ART, kami sangat menyayangkan hal tersebut terjadi. Kami juga turut berbelasungkawa atas musibah ini. Tak ada satupun dari kita semua, baik dari pemilik, korban dan tentunya kita semua menginginkan hal ini terjadi,” tulis akun Garda Satwa Foundation melalui unggahan Instagram pada Selasa (3/9).

Hingga kini Polisi terus menyelidiki kasus tersebut. Seperti ditayangkan Patroli Indosiar, Rabu (4/9), Polsek Cipayung berencana memanggil Bima Aryo untuk dimintai keterangannya.

Pemeriksaan dilakukan untuk melengkapi berkas penyelidikan terkait penyerangan anjing pemburu jenis malinois.

Baca juga: Artis Preman Pensiun Jualan Keripik Kecimpring di Garut

Sejauh ini polisi telah memeriksa empat orang sebagai saksi. Nantinya tersangka akan dikenakan pasal tentang kelalaian yang menyebabkan jatuhnya korban jiwa.

“Kalau untuk kasusnya masih dalam tahap penyelidikan. Untuk undangan kedua akan kami layangkan,” Kapolsek Cipayung Kompol Abdul Rosyid.

Kini, beberapa anjing peliharaan Bima Aryo juga telah dibawa ke Taman Margsatwa Ragunan untuk menjalani observasi.

Rosyid menegaskan, kasus ini tetap dilanjutkan. Meski, kata dia, sang pemilik anjing yakni Bima Aryo sudah meminta maaf dan siap bertanggung jawab untuk menafkahi keluarga korban.

Dia mengatakan, polisi telah minta keterangan sejumlah saksi kasus anjing serang pembantu ini. “Kami tetap jalankan, karena saksi-saksi sudah ada empat orang yang kami mintai keterangan, baik dari anaknya sendiri, orangtua bapaknya, teman pembantu,” kata Rasyid. (lna) 

Jadi yang pertama berkomentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

joss.co.id