fbpx Press "Enter" to skip to content

Tujuh Gunungan Dibagikan Dalam Hajad Dalem Garebeg Besar Kraton Jogja

Senin, 12 Agustus 2019
Mari berbagi

JoSS, YOGYA – Sebanyak tujuh gunungan dikawal dan dibagikan di tiga tempat yang berbeda dalam Hajad Dalem Garebeg Besar 1952 Be, Senin (12/8). Ritual ini diselenggarakan oleh Kraton Ngayogyakarta Hadiningrat dalam rangka memperingati Iduladha 1440 H.

Seperti halnya Hajad Dalem lain di Keraton Yogyakarta, pelaksanaan Garebeg Besar ini mengacu pada perhitungan Kalender Jawa Sultan Agungan. Terdapat tujuh buah gunungan yang akan dibagikan di tiga tempat berbeda.

Lima gunungan yakni Gunungan Kakung, Gunungan Estri, Gunungan Darat dan Gunungan Pawuhan akan dibagikan di halaman Kagungan Dalem Masjid Gedhe. Gunungan Gepak dibagikan di Pendhopo Kawedanan Pengulon di utara Masjid Gedhe.

Sementara itu, dua Gunungan Kakung masing-masing akan dibagikan di Puro Pakualaman dan Kepatihan.

Dikutip dari TribunJogja, Gunungan-gunungan tersebut akan dikawal oleh sepuluh bregada prajurit Keraton Yogyakarta yakni Bregada Wirabraja, Dhaeng, Patangpuluh, Jagakarya, Prawirotama, Nyutra, Ketanggung, Mantrijero, Surakarsa, dan Bugis.

Bregada Surakarsa akan mengawal lima gunungan hingga tiba di Masjid Gedhe, sedangkan Bregada Bugis akan mengawal Gunungan Kakung hingga tiba di Kepatihan.

Baca juga: Kereta Bandara Baru Jogja Ditarget Rampung 2021

Delapan bregada lainnya akan membentuk pagar betis dari sisi utara ke selatan pada bagian tengah Alun-alun Utara.

Untuk Gunungan Kakung yang dibawa ke Puro Pakualaman yang dikawal oleh Bregada Pakualaman yakni Dragunder dan Plangkir yang diiringi pasukan gajah dari Kebun Binatang Gembira Loka.

Kata Garebeg sendiri, memiliki arti diiringi atau diantar oleh orang banyak. Hal ini merujuk pada Gunungan yang diiringi oleh para prajurit dan Abdi Dalem dalam perjalanannya dari keraton menuju Masjid Gedhe.

Dalam pendapat lain dikatakan bahwa Garebeg atau yang umumnya disebut “Grebeg” berasal dari kata “gumrebeg”, mengacu kepada deru angin atau keramaian yang ditimbulkan pada saat berlangsungnya upacara tersebut.

Hajad Dalem Garebeg digelar tiga kali dalam setahun yakni Garebeg Mulud, Garebeg Sawal, dan Garebeg Besar.

Garebeg Mulud digelar pada tanggal 12 Rabiul Awal (Mulud) untuk memperingati kelahiran Nabi Muhammad SAW.

Garebeg Sawal digelar pada tanggal 1 Sawal untuk menandai berakhirnya bulan puasa dan Garebeg Besar dilaksanakan pada tanggal 10 Dzulhijah (Besar) untuk memperingati Iduladha. (lna)

Jadi yang pertama berkomentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

joss.co.id